02 Disember 2010

Lata Jarum, Hulu Dong

Homestay yang selesa lagi murah

Hulu Dong mula dikenali ramai sekitar tahun 1993 apabila kisah pembunuhan paling tragis yang dilakukan oleh Mona Fandi. Kebanyakkan orang kampung di sini sudah mula melupai peristiwa itu kerana ia mengambarkan sejarah hitam negara. Rata-rata penduduk di sini kalau tidak ditanya, mereka langsung tidak akan bercerita kisah itu. Tambahan kisah itu bukan dilakukan oleh anak kampung mereka. Malahan dua kali saya ke sini hanya sempat melihat semak samun sekitar tempat kejadian di mana rumah tempat pembunuhan itu dilakukan sudah tiada lagi.

Homestay

Hulu Dong boleh dibangunkan untuk industri pelancongan di peringkat antarabangsa. Cuma usaha lebih teratur perlu dilakukan demi keselesaan pelancong dan pengunjung. Bagi pengunjung tempatan Hulu Dong sudah cukup selesa kerana di sini ada chalet-chalet yang mampu memberi kemudahan bermalam untuk mereka.

Kenderaan pengunjung tempatan dihujung minggu

Saya ke Lata Jarum di Hulu Dong, Raub, Pahang untuk kali kedua selepas tahun 2009. Kalau tahun 2009 saya menyertai  XPDC Sainstifik, kali ini datang ke sini untuk membuat rakaman foto bagi tinjauan komuniti masyarakat setempat untuk memajukan Lata Jarum dalam kalendar  Eco Pelancongan UKM.
Kemudahan Chalet

Kegiatan berkumpulan oleh penyelidik dari UKM


Pengunjung yang inginkan suasana  kampung, Hulu Dong adalah tempatnya. Banyak Homestay di sini. Malahan begitu murah dan berpatutan.

Menurut Pengawas  Hutan di Lata Jarum, En Mohd Shukri, di Daerah Raub terdapat banyak lata yang mempunyai cirri-ciri air terjun dan aktiviti lasak. Lata tersebut ialah, Lata Jarum,Lata Lembik Ulu Sungai, Lata Berembun Sg. Chalit, Jeriau Bukit Fraser. Semua tempat-tempat tersebut dikunjungi orang ramai. Cuma Lata Jarum sahaja yang dikunjungi oleh semua golongan masyarakat.
Air yang jernih dan bersih sesuai untuk bermandi manda
Manakala Bukit Fraser bagi pelancong yang golongan menengah keatas majoritinya Lata Berembun dari golongan peminat 4X4 

Di Lata Jarum terdapat kemudahan awam yang mencukupi seperti bilik air dan surau yang telah didirikan oleh Jabatan Hutan Daerah Raub telah memikat hati pengunjung dari Raub sendiri dan daerah-daerah lain.

Bunga Patma atau Rafflesia merupakan tarikan yang terdapat di sini. Prof Dr Jumaat Adam kini menjadikan Lata Jarum sebagai tempat kajian bunga tersebut. Manakala sebelum ini Allahyarham Prof. Dr. Kamarudin Salleh pernah membuat kajian disini. Namun menurut rekod Jabatan Hutan Pahang, Raub , ketika Allahyarham datang membuat kajian tanpa melalui jabatan hutan. Walaupun begitu, hasil kajian tersebut telah membawa kepada publisiti kepada Lata Jarum.


Masyarakat di sekitar Hulu Dong menyambut baik usaha membangunkan Lata Jarum, namun harapan mereka agar ciri-ciri keaslian biarlah dikekalkan. Mereka masih mahu nilai-nilai kampung tidak diragut oleh kemasukkan pengunjung luar.

Beberapa perkara yang harus diusahakan jika mahu Lata Jarum dikekalkan dengan keasliannya ialah dari aspek pembuangan sampah ke dalam sungai harus dielakkan. Kerana tabiat ini lama kelamaan akan mengikis keindahan sungai itu sendiri.

Hulu Dong dan sekitarnya mampu memberikan keselesaan kepada pengunjung kerana ia terletak di jalan utama ke Kelantan. Justeru membangun chalet-chalet yang selesa akan memberikan faedah kepada pengunjung dan pengusaha industri itu sendiri.

Lagi artikel yang berkaitan:  

Chalet Haji Mustaffa
Luahan perasan saintis   
Sungai kering di hulu   
Lata Jarum 
Abang Ismail 
Jafry dan lukisannya 
Hidup tanpa menggunakan wang


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Galeri

Awas! Keretapi nak melintas.

Pernah naik keretapi? Keretapi cara lama yang memenatkan! Mungkin itu ungkapan yang pernah kita dengar. Sebelum tahun 1995 tidak semua ora...