02 Oktober 2021

Ibrahim Telah Kembali Ke Rahmatullah


Saya mengenali Allahyarham secara kebetulan tinggal setaman sejak tahun 1989. Petang-petang dia naik motosikal keluar ke masjid, surau atau ke mana yang ada jemaah tabligh.


Oleh kerana rumah kami disusun mengikut bangsa, maka rumah Ibrahim berada di dalam kelompok India namun tidak jauh sangat dari rumah saya. Malah tinggal bercampur dengan berbangsa India tidak masalah bagi saya sebab
sejak kecil sudah bercampur dengan mereka kerana ayah ibu pekerja estet.
Gambar ikhsan: Md Soot Ahmad

Kami berkawan lebih rapat setelah tahu Ibrahim adalah formen kereta. Saya sering menghantar servis dan baiki dengan Ibrahim. Hampir 80% arwah akan membaiki sendiri.

Saya sekitar awal tahun 1990an menjalan aktiviti mengurut kaki (refleksologi) maka Ibrahim antara pelanggan saya. Selepas Isyak Ibrahim akan datang ke rumah untuk mengurut. Bermula di sinlah kami lebi rapat dan mengetahui bagaimana dia memeluk Islam.

"Dulu saya belajar dengan seorang Melayu di Kajang macam mana mau ejust Tuning cara menual. Itu orang banyak pandai buat cara manual, " terang Ibrahim dengan bahasa melayu gaya India.

Setiap masuk waktu solat formen melayu itu akan pergi bersolat ujar Ibrahim. Beliau lihat formen itu tenang dan rezekinya murah. Akhirnya hidayah Allah datang. Ibrahim memeluk Islam dan ketika itu isterinya belum mengikut jejaknya. Orang bertanggungjawab mengislamkan Allahyarham ialah Dr Ghazali, mantan pensyarah UPM.

Ibrahim keluar dengan jemaah Tabligh tiga hari, seminggu dan paling lama empat puluh hari. Natijahnya, isterinya memeluk Islam dengan nama Sarah. Bertambah menarik kisah Ibrahim VS Sarah.

Hubungan saya dengan lebih Ibrahim bertambah rapat. Lebih-lebih lagi saya mahu dia lebih mantap amalan ibadatnya. Kami berbincang banyak berkisar sola ibadat dan hukum. Prinsip saya jika saya tak bawa dia memeluk Islam tapi membantu memantapkan amal ibadat sudah kira baik. Malah bukan senang nak layan seorang sahabat yang memeluk Islam dan masih dengan budaya lama dan bangsanya.

Banyak juga amalan agama lama dan bangsanya saya belajar kerana sebelum ini masih salah faham. Ibrahim menerangkan hal-hal itu dengan teliti.

Masa berlalu, saya berpindah rumah. Agak lama kami tak bertemu kerana saya tinggal agak jauh. Anak-anaknya sudah menbesar dan mengambil alih perniagaan mungkin kerana faktor usia Ibrahim.

"Saya mula berniaga bengkel kereta ini dengan bantuan Pusat zakat. Alhamdulillah. Dulu zakat bagi wang kat saya, sekrang saya sudah boleh bayar zakat pula", pernah Ibrahi menerangkan kisahnya bab bantuan zakat.

Ibrahim telah kembali menemui Allah. Dari agama asalnya bukan Islam dia kembali menemui Ilahi kerana positif Covid ketika sedang ditidurkan oleh doktor. Semoga sebelum ditidurkan Allahyarham sempau mengucap Syahadah. Berehatlah sahabatku di Alam Barzah, aku juga akan kemabli pada tarikh yang Allah akan tentukan kelak.

Marilah kita berdoa agar keluarga yang ditinggal terus kekal dalam kekuatan iman dan menjadi Islam yang beramalkan segala ajaran Islam.

Al Fatihah.

30 September 2021

Kurangnya Minat Membaca Buku

 Setelah dua tahun saya tidak masuk kedai buku, semalam saya meluangkan masa setelah peluang merentas sempadan daerah berikan oleh kerajaan.

Kebetulan hari bekerja maka pelanggan tidak seramai seperti dua tahun dulu. Tiada kanak-kanak di rak-rak buku kanak-kanak.
Di rak buku-buku agama samada Al Quran dan buku bertemakan Islam juga kosong. Saya isteri dan anak bebas melihat dan meninjau mana-mana buku yang boleh dibeli.
Pekerja kedai tersebut tidak ramai pekerja seperti sebelum ini. Adakah mereka diberhentikan atau dicuti tanpa gaji saya tak pasti. Bayangkan kedai yang terkenal dan besar seperti itu terkesan dengan Covid-19.
Sudah berpuluh tahun azam saya agar buku tulisan saya tersenarai di kedai buku seumpama ini. Pernah saya mendengar mereka akan mengambil 50% keuntungan dari hasil jualan. Itu pun saya belum tahu berapa jumlah naskah yang wajib dicetak untuk mereka.
Sebagai penulis tiada nama seperti saya sudah tentu tugasan menulis, mencari pasaran, kerja membawa ke kedai, promosi buku kena buat sendiri. Jika saya menggunakan khidmat agen sudah pasti volumnya lebih tinggi.
Menyusuri rak-rak buku juga saya menganalisa setiap tajuk tidak banyak naskah yang letak. Palin banyak 10 naskah itu pun daripada penulis dari kalangan ustaz-ustaz terkenal. Kalau macam saya 3 naskah buku yang saya letak entah sebulan atau 6 bulan baru laku.
Apakah ini kesan Covid? Mungkin ya mungkin tidak. Sebab iklan yang saya buat di FB dalam 12 ribu view tiada seorang pun yang membeli.
Ada pendapat dari kalangan rakan-rakan FB yang menyebut mereka lebih suka membaca EBook. Hakikatnya sudah setahun saya lancarkan EBook Seni Foto ke dalam Google Book tiada sambutan. Sedangkan harga yang dijual lebih murah dari buku bercetak.
Hakikatnya ramai dikalangan kita tidak minat membaca. Namun saya tidak menafikan kenyataan bahawa buku Travellog Haji saya telah beli oleh seorang pakar ekonomi dalam jumlah 30 naskah. Malah seorang ibu tunggal dari (rakan FB saya) membeli sebanyak 10 naskah. Belum jika saya nak senaraikan yang membeli 5, 3, 2 naskah. Saya bersyukur.
Saya telah menghubungi pengurusan kedai buku terkenal itu dan mereka berkata sila hantar contoh untuk dinalai. Saya akan cetak sejumlah yang mereka minta jika itu syaratnya.
Saya menulis bukan untuk jadi kaya tapi mahu ilmu dan pengalaman saya dikongsi oleh orang lain. Baka kata anak sulong saya Nur Atiqah "tulis dan cetak saja ayah kalau manusia tak baca, malaikat pasti akan membaca".
"Hj Raai telah tunjukkan satu pembudayaan dan usaha yang baik sebagai persara UKM". Kata-kata ini oleh seorang tokoh terkenal menaikkan semangat saya.

Allah Lebih Sayangi Kita

  Hari ini saya menerima panggilan telefon dari dua orang hamba Allah. Seorang yang kehilangan suami yang jemput kembali ke Rahmatullah. All...