25 Jun 2022

Lihatlah Dunia Ini Masih Indah


 
1. Seorang lelaki Cina menolak kerusi roda dengan tenaga yang minimum masuk ke bilik doktor. Seorang doktor muda memegang daun pintu agar memudahkan lelaki Cina itu menolak isterinya. Rasanya semasa muda lelaki ini bukan sebarangan orang sebab fasih berbahasa Inggeris.

2. Seorang wanita muda memberi laluan kepada seorang wanita wargamas. Wanita muda ini kemudian menolak kerusi roda wanita itu walaupun dia bukan ibunya. "Anak pergi sekolah ada urusan" itu dailog wanita wargamas itu kepada wanita muda tadi.

3. Di satu sudut saya lihat seorang wanita Indonesia membantu menyuap makanan kepada seorang wanita. Layanannya bagai seorang anak kepada seorang ibu.

4. Di lobi hospital seorang anak muda menurunkan kerusi roda dan kemudian seorang wanita bertongkat menaiki kereta roda letrik menuju ke klinik seorang diri. Sudah pasti anak muda tadi adalah pemandu Grab.

5. Saya menyusuri lorong ada masa sesak ada masa legang. Sekarang saya pakai tongkat agar orang lain perasan saya seorang pesakit dan memberi jalan ketika sesak.

Ini senario yang saya lihat dan alami ketika ke hospital. Ada masa saya lihat ada yang datang menghantar ibu atau ayah secara ramai-ramai. Mungkin mereka risau ibu ayah terjadi sesuatu.

Menyalahkan anak-anak bukanlah cara terbaik. Mereka ada urusan seperti bekerja dan belajar walhal ibu ayah sedang sakit perlu rawatan dihospital.

Saya ada masa tidak sampai hati membenarkan anak menemankan saya atau isteri ke hospital kerana dia ada kalanya sibuk di tempat kerja. Bayangankan jika perlu ke hospital selang 3 bulan sekali. Semakin tua semakin banyak pula jumlah klinik/doktor harus dihadiri.

Kita hargai ada hospital yang memberi khidmat pelanggan yang memuaskan kepada pesakit mereka seperti menyediakan kereta letrik dengan pemandu khas.

Kita juga amat menghargai perkhidmatan Grab atau teksi yang memberi perkhidmatan hampir menyamai layanan seorang anak atau sebuah ambulan.

Nasib seorang anak melayan ibu ayah tidak sama. Saya pernah menguruskan ibu yang sakit Leukimia 31 tahun dulu. Saya tiada adik beradik yang ramai. Kakak pun sudah tua dan tinggal jauh maka tanggungjawab ini terletak 100% kepada saya hingga ibu meninggal dunia. Ketika itulah saya perlu ke hospital dua kali sehari selama lebih enam bulan. Kalau sebelah petang isteri dan anak-anak dibawa sama.

Tepat kata seorang ustaz, nak tahu susah atau payah menjaga ibu ayah ketika sakit maka kita akan tahu ketika mereka tidak dapat ke tandas dan bilik air. Segala urusan membuang air dan mandi di atas katil.

Pernah saya melihat seorang lelaki sebelah katil saya dilab badan dan dibersihkan bahagian sulitnya dari atas katil oleh Jururawat. Malah jika ada pesakit yang terlalu uzur mereka tidak dibenarkan ke bilik air.

Usaha badan sukarela yang datang ke wad-wad saya rasa amat diperlukan bagi membantu krew hospital mengikut peraturan yang dibenarkan. Cuma di era Covid-19 rasanya kehadiran mereka perlu dalam keadaan waspada.

Membalas jasa ibu ayah bukan mudah. Kata-kata yang berbunyi "mendukung ibu ayah mengelilingi Kaabah belum pasti terbalas jasa mereka".

Saya menulis hasil pengalaman seorang pesakit, mungkin pendapat saya boleh dipertikaikan. Namun sebelum pertikai rasai dulu pengalaman menjaga ibu ayah, atau isteri dan suami yang sakit. Ujian ini bukan sekadar berteori.

#kuasadoa #ujianAllah #kasihsayang

15 Jun 2022

Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2022

 

Hari ini hari akhir Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2022. Peminat buku telah mengambil peluang keemasan sejak seminggu lepas.


Ada yang datang dengan membawa beg besar dan kecil. Ada yang membawa balik buku dengan beg pelastik berjenama penerbit buku tersebut.

Kelonggaran PKP membolehkan PBAKL diadakan tahun ini. Para penerbit lega dan terasa bagaikan hari raya. Mereka bersaing cara sihat untuk menjual buku-buku. Ada yang menawar potongan harga.

Saya sebagai penulis baharu dapat belajar membuat pemasaran. Berdiri di gerai Nurul Syahida Hassan atau SHE sambil mengajak pengunjung membeli buku tulisan saya. Baru terasa bagaimana nak menarik minat pembeli.

Lakukan live di Facebook. Bercakap dan mempromosi walaupun belum tentu ada pembeli.

Zaman sekarang penulis bukan macam zaman dulu. Tulis dan hantar kepada penerbit kemudian dapat honororium jika buku kita bermutu.

Rumusannya nak jadi penulis kena minat berniaga. Keluarkan modal. Kalau nasib baik kita akan kaut keuntungan jika tidak kena usaha lagi.

Pembaca berbagai kumpulan. Remaja minat pada novel cinta. Kanak-kanak dengan buku latihan dan komik. Orang dewasa akan membeli buku agama atau motivasi.

Ada 12 jam lagi PBAKL 2022 akan berakhir. Saya cadangkan sila ke sana dengan berbelanja ikut kemampuan anda. Pelaburan membeli buku akan membina perwatakan, kreatif dan inovasi kita.

Lihat video PBAKL 2022 https://www.youtube.com/watch?v=ptA6VYekRpQ





09 Mac 2022

Rezeki Tidak Salah Alamat

 


Kisah ini terjadi 50 tahun dulu apabila seorang menantu ingin meminjam wang dari ibu mertuanya kerana hendak membeli tanah. Kata ibu mertuanya tak boleh sebab wang itu nak digunakan bagi peperiksaan SPM adik iparnya.


Menantu merajuk dan membawa diri. Lagi pun pada hemat ibu mertuanya wang itu wang anak yatim yang harus jaga. Kata ibu mertuanya kalau mak tak ada wang macam mana nak lagi. Musim hujan tidak menentu. Wang KWSP peninggalan arwah suaminya yang menjadi suntikan semangat.

Masa berlalu dan adik ipar itu telah bekerja dan bergaji agakm\ lumayan. Ketika musim raya dia tidak lupa menziarahi kakak dan abang iparnya.

Nak jadi rezeki di kampung ada tanah hasil peninggalan arwah neneknya yang dijaga oleh sepupu. Setiap dua tahun wang hasil usaha kepala sawit dan bendang diagihkan kepada adik ipar itu. Wang itu tidak dimakan seorang, diberikan kepada kakaknya.

Inilah yang disebut orang, rezeki tak salah alamat. Apa yang kita tak dapat dulu suatu masa kita akan dapat dengan izin Allah. Kita kena yakin rezeki itu hak Allah dan harus redho kenapa kita tak dapat sebelum ini.

Oleh itu sahabat jika kita bergaduh pasal harta jangan sampai kita lupa segala-galanya dari Allah. Ada sebabnya kita tidak dapat.


04 Februari 2022

KL dan Aku

 Aku berjalan menyusuri Jalan Tuanku Abdul Rahman. Jalan mulai sibuk waktu kerana orang sedang balik kerja.Itulah jalan menuju ke rumah sewa di Kampung Kolam Air (kampung setinggan) berhampiran Sekolah Seri Putri.



Ketika itu Kuala Lumpur masih tenang walaupun sudah ada lorong-lorong hanyir yang terkenal di Jalan Haji Husain. Kadang-kadang kesian aku tengok ada wanita separuh abad duduk di kerusi di belakang rumah kedai yang kemudiannya baru aku tahu mereka menunggu pelanggan! 


Berhampiran show room Tan Chong Motor sering kelihatan Jefry Din menunggu bas mini untuk balik ke rumah. Biasanya aku tak kisah dia sebab masa tu beliau penyanyi yang sedang meletop.


Ada masanya aku akan singgap di pejabat Varia Pop berjumpa sahabat jurufoto di situ. Azaham Brado (arwah) akan melayanku. Nasib baik dapat berjumpa Mama Jui, seorang wartawan dan juga penulis lirik. 


Setiap Sabtu aku akan naik pejabat akhbar Watan jumpa Ghani Osman. Hantar artikel, cerpen. 


"U dah tahu Halim dibawa polis?". Tanya Ghani. Saya geleng kepala.


"Kamu dah baca Malay Mail?" Tiba-tiba muncul YBhg Tan Sri Dato Paduka Mohamed Khir Johari dari pintu utama pejabat Watan. Ghani watawan veteran kena marah. 


Rupa-rupanya pagi itu Halim Mahmood, Ketua Pengarang telah dibawa oleh polis. Atas nasihat Ghani saya keluar dari pejabat Watan yang masih panas di bangunan Pustaka Antara. 


Suatu petang berhampiran pejabat Perkim aku disapa oleh seseorang. Bila aku toleh rupanya Halim rakan sekampung yang juga penjenayah kampung yang terkenal dengan kerja mencuri, pecah rumah. 


Kami bersembnag sekejap. Halim ni walaupun samseng kampung dan kini pegang kawasan Pasar Borong lama tapi dengan saya dia baik. 


Tiba-tiba kawan dia dari jauh menjerit, "Bon...bon..". Prdan Halim "Hang jalan dulu tu polis...". Aku jalan tanpa bersalah meninggalkan Halim. 


KL..penuh ranjau...syukur aku dapat mengawal diri.


#memoir

24 Januari 2022

Penyakit Demensia

 

Oleh: Abd Raai Osman

Pernahkah terjadi di dalam keluarga anda anggota keluarga hilang tanpa dikesan. Tidak lama selepas itu ia dihantar oleh orang ramai ke balai polis kerana terjumpa berjalan-jalan di tengah malam.

Ada kejadian seorang  ayah melarikan diri dari rumah anak menantu kerana merajuk, marah. Ayah  lebih baik jika melarikan diri ke rumah orang-orang tua.

Ini satu delima keluarga tak kira bangsa dan agama. Banyak ragam akan berlaku jika ianya tidak ditangani dengan bijak atau ilmu. Masalah ini dipanggil penyakit Demensia. Orang Melayu biasanya menyebut penyakit nyanyuk.

Apa itu Demensia?

Demensia adalah sebuah sindrom yang berkaitan dengan penurunan kemampuan fungsi otak, seperti berkurangnya daya ingat, menurunnya kemampuan berpikir, memahami sesuatu, melakukan pertimbangan, dan memahami bahasa, serta menurunnya kecerdasan mental.

Demensia akan berlaku tidak kira usia namun ia mudah terjadi kepada mereka yang berusia 50 tahun ke atas.

Demensia menyebabkan pengidapnya mengalami penurunan daya ingat yang bisa membuat pikun dan mengubah cara berpikir. Sedangkan alzheimer, merupakan penyakit yang menyebabkan penurunan daya ingat dan disertai kemampuan berpikir, berbicara, hingga perubahan perilaku.

Apakah Demensia merbahaya? Ya jika tidak dikawal penyakit ini akan menyebab penyakit lain misalnya ia akan mengubah tahap sihat jantung dan organ-organ lain. 

Menurut Dr Mohd Fairuz Ali, Fakulti Perubatan UKM, keluarga kena memainkan peranan untuk membantu ahli keluarga yang mengalami masalah ini. Biasanya dalam keluarga ibu dan ayah akan mengalami masalah penyakit ini.

Jangan biarkan mereka bersendirian. Bantu apa saja yang diperlukan oleh ibu ayah. Jika dibiarkan ia akan menyebabkan lebih parah dan menimbulkan penyakit lain.

Prof Madya Dr. Khatijah Alavi FSSK UKM pula menggariskan berberapa panduan psikologi ke arah mengurangkan resiko lebih parah. Bina jambatan kasih sayang agar ibu ayah yang mengalami masalah Desima kurang tekanan. Langkah mengurangkan kemurungan adalah cara terbaik.

Anak-anak hendaklah sering mengajak ibu ayah beriadah, Buat aktiviti keagamaan bersama. Misalnya anjurkan tazkirah kecil bersama ini ayah.

Ibu ayah juga tidak harus merahsiakan apa yang alami seperti penyakit atau masalah kewangan. Bawa berbincang dengan anak-anak.

Bina semangat ibu ayah dengan cahaya Islam. Amalkan doa-doa yang mampu meredakan masalah dan meneguhkan keimanan kita.

Tulisan ini hasil kehadiran Bengkel Keluarga SihatCegah Demensia anjuran Pusat Ativiti Warga Emas (PWE) Bandar Baru Bangi pada 22 Januari 2022






Kekalkan hubungan keluarga agar warga emas tidak terasa terpinggir




22 Januari 2022

Ijazah Tidak Diiktiraf?

Oleh: Prof Emeratus Dr Bohari Yamin  (Mantan Prof FST UKM)


Ada Yang Minta pandangan saya tentang viral bekas PhD UPM Dari Palestine Yang katanya  degreenya tidak diiktiraf Europa untuk bekerja Di Sana. Soal pengiktirafan ni soal sesuatu negara juga. Malaysia juga tidak mengiktiraf beberapa universiti Di Japan Dan negara lain begitu juga sebaliknya. Pelajar saya yang Ada master memperoleh biasiswa Mumbusho Di Osaka universiti diminta mula dgn sarjana Dan selepas 4 tahun lebih selesai PhDnya.  Beberapa student master saya sambung PhD ke Cambridge Dan Australia tiada masalah kerana mereka tahu sistem Kita. Beberapa lulusan PhD saya dari Iran Dan Libya Dapat kerja di Australia Dan Canada. Mereka lihat CV juga.

Ramai PhD Yang dihasilkan UPM Dan Univ lain menunjukkan ramai Yang Mohon masuk kerana mereka minat setelah membuat penilaian   sendiri 

 ISU Tak Dapat kerja atau visa itu Ada banyak sebab. Kita juga ramai PhD YG masih Cari kerja lulusan Tokyo Univ Pula tu. Harus berusaha terus.

Dari pengalaman saya pelajar Arab ni budaya mereka begitu mudah merungut Dan ribut ramai juga mereka Yang berjaya tiada masalah.

Ramai PhD pada saya is not a problem. It's is demand supply situation. Ada masa ramai Ada masa kurang jika Univ Tu mampu melatih ramai PhD why not. Ramai PhD Salah kalau sikit pun Salah. Univ England  bila pelajarnya kurang dia buka cawangan luar negara termasuk Di Malaysia

Just because one particular viral Kita kutuk habis system Kita. Itu tidak Adil. PhD Kita Yang Pulang ke Indonesia kebanyakannya produktif. Mereka bersyukur dgn  sistem bimbingan Kita.

Namun setiap kursus memang perlu Ada 

Akraditasi  Dari kerajaan.itu penting. Ini masalah pentadbiran Yang perlu diurus universiti

20 Januari 2022

Kecoh pasal RFID

 RFID adalah benda baharu buat saya. Ia kelihatan canggih tapi macam memaksa pengguna untuk membelinya.

1.Harganya mahal bagi secalit pelastik yang mempunyai code.
2. Paling
hebat
jika terkoyak atau dikoyak ianya kena ditukar lain dengan kos yang mahal.
3. Resiko lain jika membasuh kereta rasanya tak semua pekerja tahu pelastik ini mahal harganya.
4. Andai ada kereta lebih dari satu maka kena ada lebih juga.
5.Saya bersetuju jika nak lakukan perubahan biarkan ada tempuh percubaan yang lama. Macam SmartTag sebelum ini tak semua lorong ada.
6. Bagi pengguna yang jarang2 masuk tol rasanya RFID ini bukan satu barang perlu dan terlalu tinggi darjatnya. Membazir.
Sebenarnya nak menuju negara maju bukan semua yang
hebat
nak digunakan. Kita ada kad kredit, maydebit, Ewallet dan banyak lagi tapi tak semua orang mampu dan nak guna.
Berniaga ni nak ambil duit orang, jangan paksa orang sudahlah. Banyak lagi keperluan yang kita tak pernah mampu dan cukup.

Lihatlah Dunia Ini Masih Indah

  1. Seorang lelaki Cina menolak kerusi roda dengan tenaga yang minimum masuk ke bilik doktor. Seorang doktor muda memegang daun pintu agar ...