Catatan

Mati Dalam Tidur

Imej
 Saya telah dirujuk dengan doktor pakar paru-paru setelah  melalui proses MRI.  Saya didapati tidur  berdengkor  ketika proses MRI ke atas jantung selama lebih dua jam.  Foto: Sumber Google Doktor meminta saya masuk wad untuk Sleep Study dan hasilnya paru-paru saya terhenti sebanyal 51 kali dengan kadar 26 saat. Kenapa saya tulis untuk kes in? Ya  jika kes ini dibiarkam resiko kematian dalam tidur akan berlaku. Memang sebelum ini saya hanya dapat tidur sekitar satu atau tiga jam sahaja waktu malam.  Saya akan terjaga dan bangun mengejut. Ini amat menakutkan isteri saya. Ada masanya  saya bercakap dalam tidur seperti memberi ceramah. Paling menakjubkan saya membaca ayat Quran dan berwirid apa saja yang saya hafal.  Saya rujuk bab mati dalam tidur tapi tidak banyak dalil yang saya jumpa bab kebaikannya.  Ada rujukan dari sudut agama dan sila rujuk di https://semakhadis.com/sesiapa-yang-tidur-dalam-keadaan-bersuci-kemudian-dia-meninggal-dunia/ Saya rujuk kes ini di https://hellosehat.com/

Genap Empat Tahun Sebagai Pesakit Buah Pinggang

Imej
  Foto: Sumber Google Terima kasih tidak terucap kepada rakan-rakan FB yang saya kenal dan tidak. Kalian pilihan Allah untuk memberi sokongan untuk saya.  Saya tidak menjangka dapat berada di dunia ini selepas 4 tahun setelah saya menandatangan borang dialisis  yang doktor beri..."Dialisis seumur hidup". Saya berada dalam kelompok insan-insan terpilih oleh Allah. Setiap tiga kali seminggu kami bertemu untuk empat jam membersih darah dan kumbuhan.  Sepanjang 4 tahun keluar masuk hospital adalah lumrah. Ia cabaran buat diri sendiri dan keluarga. Paling sedih Acik Mah (isteri)  yang 24 jam bersama saya. Dia insan pilihan Allah buat saya dan jika semasa muda saya abaikan dia sudah tentu satu penyesalan akan terjadi. Saya akui sakit menyuci dosa. Tapi kepada orang lain saya tak sanggup nak sebut hal ini. Amat terasa jika ini disampaikan kepada pesakit.  Pesan saya kepada rakan senasib dengan saya kuatkan semangat. Banyakkan berdoa. Baca Quran. Bermaafan. Bersedekah. Fokus kepada a

Jom Lawat Kedai Saya

 Berminat hendak tempah buku tulisan saya?  Sila lawat https://shp.ee/ptphseu

Takdir Allah

Imej
  Jika anda membaca status saya tentang hubungan anak, isteri, suadara mara bukan bermaksud saya ada masalah dengan mereka. Mereka tiada masalah tapi saya menghayati masalah ini ketika berada di klinik, wad dan seumpamanya. Ada ibu ayah ketika di katil hospital sepenuhnya diuruskan oleh petugas wad baik urusan membersih bahagian bawah dan sebagainya. Ada pesakit sebelah katil saya menjadi pertikaian antara keluarga sehinggalah jam 1 pagi meninggal ketika saya terjaga. Ada pesakit yang sedang dibedah tapi keluarga berkampung di luar bilik bedah. Bayangkan perasaan mereka menghadapi suasana ini , Ada pesakit menunggu pengesahan bayaran sebelum dibedah. Oleh itu jika hari ini jika ada dalam keluarga yang sedang menderita sakit ziarahilah mereka. Hulurkan tangan mana tahu kita ada dosa dan mereka juga ada dosa. Tahukah kita dengan ada keluarga yang sakit ia adalah sumber kita memperolehi pahala? Semoga dengan ziarah itu ada ubat yang mujarab buat mereka. Terutamanya buat ibu atau ayah. Gam

Ketika Kita Sakit

  Aturan hidup bukan daripada kita. Semua Allah yang tentukan, kita hanya berdoa dan berusaha,... Ketika kita tua kita biasanya akan bersama isteri atau suami. Itu pun jika Allah nak uji kita akan pergi dulu atau pasangan kita pergi dulu tanpa boleh buat pilihan. Sebab itu jika ada yang setia itu bonus kita. Kita mahu ada anak bersama kita. Tidak ,meraka ada pilihan sebab joldoh mereka Allah yang aturkan. Jangan sedih jika mereka berjauhan kerana ikut pasangan. Tahukah kita ada anak-anak yang masih belum ada jodoh. Mungkin Allah telah takdirkan dia adalah anak yang akan jaga kita ketika sakit. Jangan mengeluh pada takdir, semuanya adalah keindahan rahmat-Nya. Latihlah diri agar sentiasa memakbulkan doa kita.

Empat Jam Dalam Bilik Bedah

Imej
Bilik Bedah: Itulah papan tanda yang mengerikan bagi seorang pesakit selain Bilik Mayat! Saya di bawah masuk oleh petugas bilik bedah untuk kali keenam dan kali kedua tahun ini. Ketika masuk suasana bilik bedah sudah jadi biasa walaupun peralatannya jarang diketahui umum. Ini adalah kesekian kali saya akan dibedah tanpa tidur sepenuhnya (bius). Kali ini melibatkan organ jantung. Jika buat BayPass pasti tidur sepenuhnya. Jam sudah 2.30 petang ini bermakna saya sudah puasa 14 jam 30 minit sejak tengahmalam tadi. "Ok tuan saya akan bius" kata doktor dituruti sakit di bahagian celah paha. Tidak lama lepas itu terasa darah mengalir dan saya pasti proses bedah telah bermula. Terasa doktor memasukkan tiub untuk proses Angeogram. Doktor kepada saya selepas itu saluran tuan tersumbut 100%. Sebelum itu 96%. Oh saya beristiqfar. "Baik tuan saya akan Drill selepas masuk bellon". Apa yang saya rasa? Terasalah sedikit sengal di dada. Pastinya di saluran jantung. Takut? Sudah pas