24 Januari 2022

Penyakit Demensia

 

Oleh: Abd Raai Osman

Pernahkah terjadi di dalam keluarga anda anggota keluarga hilang tanpa dikesan. Tidak lama selepas itu ia dihantar oleh orang ramai ke balai polis kerana terjumpa berjalan-jalan di tengah malam.

Ada kejadian seorang  ayah melarikan diri dari rumah anak menantu kerana merajuk, marah. Ayah  lebih baik jika melarikan diri ke rumah orang-orang tua.

Ini satu delima keluarga tak kira bangsa dan agama. Banyak ragam akan berlaku jika ianya tidak ditangani dengan bijak atau ilmu. Masalah ini dipanggil penyakit Demensia. Orang Melayu biasanya menyebut penyakit nyanyuk.

Apa itu Demensia?

Demensia adalah sebuah sindrom yang berkaitan dengan penurunan kemampuan fungsi otak, seperti berkurangnya daya ingat, menurunnya kemampuan berpikir, memahami sesuatu, melakukan pertimbangan, dan memahami bahasa, serta menurunnya kecerdasan mental.

Demensia akan berlaku tidak kira usia namun ia mudah terjadi kepada mereka yang berusia 50 tahun ke atas.

Demensia menyebabkan pengidapnya mengalami penurunan daya ingat yang bisa membuat pikun dan mengubah cara berpikir. Sedangkan alzheimer, merupakan penyakit yang menyebabkan penurunan daya ingat dan disertai kemampuan berpikir, berbicara, hingga perubahan perilaku.

Apakah Demensia merbahaya? Ya jika tidak dikawal penyakit ini akan menyebab penyakit lain misalnya ia akan mengubah tahap sihat jantung dan organ-organ lain. 

Menurut Dr Mohd Fairuz Ali, Fakulti Perubatan UKM, keluarga kena memainkan peranan untuk membantu ahli keluarga yang mengalami masalah ini. Biasanya dalam keluarga ibu dan ayah akan mengalami masalah penyakit ini.

Jangan biarkan mereka bersendirian. Bantu apa saja yang diperlukan oleh ibu ayah. Jika dibiarkan ia akan menyebabkan lebih parah dan menimbulkan penyakit lain.

Prof Madya Dr. Khatijah Alavi FSSK UKM pula menggariskan berberapa panduan psikologi ke arah mengurangkan resiko lebih parah. Bina jambatan kasih sayang agar ibu ayah yang mengalami masalah Desima kurang tekanan. Langkah mengurangkan kemurungan adalah cara terbaik.

Anak-anak hendaklah sering mengajak ibu ayah beriadah, Buat aktiviti keagamaan bersama. Misalnya anjurkan tazkirah kecil bersama ini ayah.

Ibu ayah juga tidak harus merahsiakan apa yang alami seperti penyakit atau masalah kewangan. Bawa berbincang dengan anak-anak.

Bina semangat ibu ayah dengan cahaya Islam. Amalkan doa-doa yang mampu meredakan masalah dan meneguhkan keimanan kita.

Tulisan ini hasil kehadiran Bengkel Keluarga SihatCegah Demensia anjuran Pusat Ativiti Warga Emas (PWE) Bandar Baru Bangi pada 22 Januari 2022






Kekalkan hubungan keluarga agar warga emas tidak terasa terpinggir




22 Januari 2022

Ijazah Tidak Diiktiraf?

Oleh: Prof Emeratus Dr Bohari Yamin  (Mantan Prof FST UKM)


Ada Yang Minta pandangan saya tentang viral bekas PhD UPM Dari Palestine Yang katanya  degreenya tidak diiktiraf Europa untuk bekerja Di Sana. Soal pengiktirafan ni soal sesuatu negara juga. Malaysia juga tidak mengiktiraf beberapa universiti Di Japan Dan negara lain begitu juga sebaliknya. Pelajar saya yang Ada master memperoleh biasiswa Mumbusho Di Osaka universiti diminta mula dgn sarjana Dan selepas 4 tahun lebih selesai PhDnya.  Beberapa student master saya sambung PhD ke Cambridge Dan Australia tiada masalah kerana mereka tahu sistem Kita. Beberapa lulusan PhD saya dari Iran Dan Libya Dapat kerja di Australia Dan Canada. Mereka lihat CV juga.

Ramai PhD Yang dihasilkan UPM Dan Univ lain menunjukkan ramai Yang Mohon masuk kerana mereka minat setelah membuat penilaian   sendiri 

 ISU Tak Dapat kerja atau visa itu Ada banyak sebab. Kita juga ramai PhD YG masih Cari kerja lulusan Tokyo Univ Pula tu. Harus berusaha terus.

Dari pengalaman saya pelajar Arab ni budaya mereka begitu mudah merungut Dan ribut ramai juga mereka Yang berjaya tiada masalah.

Ramai PhD pada saya is not a problem. It's is demand supply situation. Ada masa ramai Ada masa kurang jika Univ Tu mampu melatih ramai PhD why not. Ramai PhD Salah kalau sikit pun Salah. Univ England  bila pelajarnya kurang dia buka cawangan luar negara termasuk Di Malaysia

Just because one particular viral Kita kutuk habis system Kita. Itu tidak Adil. PhD Kita Yang Pulang ke Indonesia kebanyakannya produktif. Mereka bersyukur dgn  sistem bimbingan Kita.

Namun setiap kursus memang perlu Ada 

Akraditasi  Dari kerajaan.itu penting. Ini masalah pentadbiran Yang perlu diurus universiti

20 Januari 2022

Kecoh pasal RFID

 RFID adalah benda baharu buat saya. Ia kelihatan canggih tapi macam memaksa pengguna untuk membelinya.

1.Harganya mahal bagi secalit pelastik yang mempunyai code.
2. Paling
hebat
jika terkoyak atau dikoyak ianya kena ditukar lain dengan kos yang mahal.
3. Resiko lain jika membasuh kereta rasanya tak semua pekerja tahu pelastik ini mahal harganya.
4. Andai ada kereta lebih dari satu maka kena ada lebih juga.
5.Saya bersetuju jika nak lakukan perubahan biarkan ada tempuh percubaan yang lama. Macam SmartTag sebelum ini tak semua lorong ada.
6. Bagi pengguna yang jarang2 masuk tol rasanya RFID ini bukan satu barang perlu dan terlalu tinggi darjatnya. Membazir.
Sebenarnya nak menuju negara maju bukan semua yang
hebat
nak digunakan. Kita ada kad kredit, maydebit, Ewallet dan banyak lagi tapi tak semua orang mampu dan nak guna.
Berniaga ni nak ambil duit orang, jangan paksa orang sudahlah. Banyak lagi keperluan yang kita tak pernah mampu dan cukup.

15 Januari 2022

Fikir Sejenak

Ikhtibar perkembangan semasa berkaitan kerjaya, hobi dan pendidikan.

Empat tahun dulu saya bersara dari kerjaya sebagai Jurufoto disamping itu tiga tahun kemudian saya bersara sebagai pengajar sambilan.

Lebih 38 tahun saya mengejar kejayaan dalam bidang saya. Saya belajar dan belajar. Ada yang melibatkan kursus dalam perkhidmatan, kursus online, rangkaian kawan-kawan yang sama bidang. Paling saya tak tinggal ialah membaca buku.


Seorang tokoh pendidikan dan pakar ekonomi, mantan Naib Canselor UKM, Profesor Tan Sri Dr Noor Azlan Ghazali dalam setiap ucapannya menyentuh mengenai multitaskil. Saya masih ingat kata-kata beliau suatu masa bilik2 kuliah tidak akan digunakan lagi. 

Saya setuju tapi ada orang tidak bersetuju. Tapi lebih sepuluh tahun sebelum itu saya sudah terlibat sebagai pengunaan Online. Saya bangunkan album online, saya aktif dengan FaceBook, Twitter, Blog, laman web, UTube, Instagram, Linkind dan banyak lagi.

Sepuluh tahun sebelum saya bersara, saya ajar rakan2 karyawan foto di UKM mengenai kepentingan album Online. Kini anda tahukan Google Drive menyediakan ruang drive dengan keluasan besar 100G dan lebih.

Kita tak perlu ada ruang kedai yang luas. Pamer saja secara Online. Tak ada kedai. Kedai hanya kat ruang tamu. Pejabat kat kamar tidur.

Malah saya lihat penyewaan ruang kecil boleh dibuat oleh kita di bandar atau di kampung2 untuk kegunaan usahawan kecil. Sewa meja dan kita boleh bawa komputer riba untuk bekerja. Mungkin perpustakaan awam di daerah mampu mengadakan sewaan begini. Pastinya ini industri baharu.

Dua tahun kita melihat beberapa kolej dan universiti kekosongan akibat SOP PKP. Sudah pasti ia akan menyebabkan kerosakan kecil kerana tidak berpenghuni. Maka ruang ini harus di gunakan untuk masyarakat. Misalnya kolej2 komuniti boleh diseqa kepada pengusaha setempat dengan kadar yang murah. Namun ia bukan satu perkara yang mudah kerana melibatkan rombakan peraturan dan terma.

Masjid dan surau juga boleh diaktifkan kerana ada masjid mempunyai ruang yang besar. 

Kerjaya harus dimajukan bukan hanya tuntutan kenaikan elaun dan gaji sahaja. Kita sebagai pekerja harus mengubah inovasi.

Mungkin doktor dan petugas di hospital tidak boleh bertugas dari rumah tapi mendidik dalam media sosial salah satu kerja yang mulia. Paling tidak membuatkan kubur kita wangi.

Idea saya mungkin tidak ramai bersetuju namun percayalah jika kita membuat sesuatu ia akan memberi faedah kepada kita setelah bersara kelak. Saya sedang menikmati feadah yang dimaksudkan.

Kita cuba.

12 Disember 2021

Pusat Zakat Lemah

 


Pusat Zakat di mana-mana negeri sering ditibai oleh netizen di dalam media sosial. Yang kena tibai pastinya pegawai-pegawai pusat zakat kerana ada individu yang gagal memperoleh bantuan zakat.

Saya bawa beberapa kisah yang harus menjadikan kita berfikir untuk sejenak di hujung minggu ini.
1. Seorang pemandu Grab membawa saya pulang ke rumah dari pusat dialisis memandu Alfat. Katanya dapat duit pampasan beli kereta buat Grab. Saya tanya dia zakat bayar tak? Dia kata kena bayar ke?
2. Seorang pemandu Grab dengan bangga berkata kalau dia rajin kerja hingga jam 12 tengah malam sehari boleh dapat RM400 hingga RM600. Saya kata kat dia kena bayar zakat tu. Dia terpelahan keretanya. Mungkin terangkat minyak terkejut.
3. Berapa ramai yang membayar zakat pampasan, zakat KWSP setelah bersara. Setelah dibersarakan?
4. Di katil hospital seorang wanita Cina berkata kat saya "Melayu senang maaa...Dialisis zakat bayar ooooo".
5. Dua tahun ini saya setiap tiga kali seminggu selepas Subuh buat Dialisis. Sebelum gomen bayar saya kena bayar terlebih dahulu sebanyak RM230 sehari. Seminggu?, sebulan? Yang pandai kiralah.
Mesin yang mencuci darah saya disumbang oleh PPZ Selangor.
6. Di sebelah saya ada pesakit setiap pagi menghulur MayKad untuk membuat claim dari pusat zakat. Rupanya hampir 80% kat pusat Dialisis saya dibiayai oleh PPZ, Insuran, Socso.
7. Di taman saya hampir 20 orang asnaf dapat bantuan zakat bulanan. Malah kata pembantu amil kawan saya, itu pun ada suami bersembunyi dia miskin tak mahu terima tapi bila tanya isteri, sebenarnya mereka layak terima zakat.
8. Tahukah kita universiti yang berada di Selangor dibiayai oleh PPZ Selangor. Lihat di unit zakat universiti ramai yang berbaris menghantar permohonan. 50% dari kutipan zakat universiti tersebut dipulangkan kepada asnaf yang layak (warga pelajar, kakitangan miskin). Yang ini ramai tak tahu....
Kenapa saya menulis kisah zakat? Sebab saya antara pembayar zakat bulanan semasa bekerja dulu (terpaksa bagitau juga). Jika saya membiarkan PPZ ditibai oleh orang ramai maka saya membiarkan mereka membantai PPZ dan pembayar zakat
Kita banyak merungut apabila ada penyelewangan. Ketika tak dapat bantuan zakat. Baik, ketika kita mampu adakah kita membayar di mana hanya 2.5%. Kita pakai emas lebih 80 gram apakah kita bayar zakat? Setiap tahun amanah saham bayar dividen kita bayar tak zakat 65% dari deviden itu.
Bab layak bayar zakat tak semua orang tanya PPZ tapi bab layak bantaun semua orang bising.
Ingat macam nilah wahai sahabat, "ketika berangan nak kaya BERSEDEKAHLAH, ketika dah kaya BERZAKATLAH. Ketika ingin nak kaya di akhirat BERWAKAFLAH".

06 Disember 2021

Dua Tahun Di Pusat Dialisis

6 Disember 2021 yang lalu telah dua tahun saya hidup sebagai pesakit buah pinggang dengan rawatan Hemodialisis. 





Keciwa? Sama sekali tidak. Alhamdulillah hingga kini saya masih diberi kekuatan semangat dengan sokonga isteri, anak2, menantu2, kakak yang dikasihi dan anak2 saudara yang memahami siapa saya.



Malah dalam buku Travelog Haji  Antara Doa & Air Mata telah saya catatkan kisah perjuangan sebagai pesakit dialisis.


Sejak empat bulan kebelakangan ini saya balik dari Dialisis nak Grab. Maka apabila pemandu Grab tahu saya balik buat Dialisis maka mereka ingin tahu apa puncanya.


Anda tidak akan tahu anda sihat  buah pinggang jika tidak membuat ujian darah dan urin. Jika ada rasa sakit pinggang itu bukan lagi simptomnya.


Kencing berbuih atau lebih teruk berdarah antara simptomnya. Badan penat dan lesu. Kerap kencing malam. Susah tidur malam. Terasa loya dan muntah ia adalah simptom2 buah pinggang anda telah berada di tahap 3 atau 4. 


Pesakit darah tinggi, deabetis, goat antara yang mudah mengalami kegagalan buah pinggang. 


Ada kajian mengatakan sedikit masa lagi Malaysia akan terdapat lebih 100 ribu pesakit buah pinggang.


Malah seorang doktor pakar buah pinggang memdakwa doktor buah pinggang antara profesion yang tidak akan menganggur🙄


Saya mengalami masalah buah pinggang sejak tahun 2014 apabila pada tahun 2015 doktor membuat pembedahan pertama selama 6 jam mengeluarkan batu karang sebesar 2.6 cm. Kemudian pad tahun 2016 bedah selama 3 dan 2017 kali ketiga dibedah selam 3 jam.


Episod seram dan detik2 begitu hampir dengan Allah membuatkan saya insaf bahawa hidup dan mati itu cukup singkat masanya. Harta banyak mana yang kita miliki akan kita lupa ketika jasad dibawa ke bilik bedah.


Di pusat dialisis yang saya buat rawatan telah menemukan beberapa pesakit dari ketogeri berbagai.


"Saya bang dulu kuat bersukan. Banyak makan ubat penahan sakit. Akhirnya inilah akibatnya" seorang pesakit yang berusia 40an.


"Saya ni bermasalah buah pinggang sejak umur 2 tahun. Umur 31 baru buat dialisis. Sekarang sudah 8 tahun cuci darah Pakcik" seorang wanita yang saya namakan M.


Kata puan M maknya ada guru besar sekolah justeru semasa bersekolah mak beliau memantau makanan kantin. Lebih2 lagilah di rumah.


Seorang wanita yang saya namakan puan S beruntung kerana akan membuat pemindahan buah pinggang dari pendermanya adalah abang kandungnya. Masih muda dalam usia awal 30an. 


Puan S mengidap penyakit SLE yang ada kiatan dengan kulit akhirnya menjejaskan kesihatan buah pinggangnya.


Saya ingin anda tahu bahawa kehidupan saya telah berubah 360 darjah. Tiada lagi keriangan  untuk ke sana sini. Dengan rawatan tiga kali seminggu iaitu Isnin, Rabu dan Jumaat maka rumah dan ruang dialisis adalah dunia baru saya. Saya masih kuat dan jika orang tak tahu dia tak akan tahu saya pesakit kronik. Syukur Allah telah menjemput saya bagi menjadi tetamu-Nya di musim haji 2019/ 1440. Bacalah kisah saya di buku yang telah saya tulis.


Nasihat saya jika anda rasa curiga jumpa doktor dan minta buat ujian darah untuk mengetahui tahap kesihatan buah pinggang.


Jaga pemakanan dan buat riadah jika masih sihat. 


Jangan makan ubat tanpa nasihat doktor. Jangan makan sebarang jenis herba yang konunnya mampu memulihkan buah pinggang.


Dengar kata doktor pakar jika ingin hidup sihat ceria.


Pandang dunia ini dengan positif. Bersedia alam akhirat dengan penuh harapan keran a sikit ini ujian Allah kepada hambanya dikasihi. Banyakkan ibadat. Banyakkan bersedekah.


Bersangka baik dengan Allah setiap kali kita mengadapnya. 



09 November 2021

Wargmas Diabai?


 

Sesekali kisah wargamas diabaikan muncul di media sosial.

Adakah tuan/puan dalam group ini pernah membuat kajian pada wargamas.
Setelah saya melepasi usia 60 dan bersara baru perasan dalam jiwa ada gangguan. Tambahan bagi yang kerap keluar masuk hospital
Kita pernah lihat ramai wargamas ke hospital tanpa teman. Naik kerusi roda, bertongkat dan berbagai. Mujur zaman kini ada grap dan apabila mereka turun di hospital orang lihat macam anak yang hantar.



Perkara ini terjadi bukan melayu sahaja..India, Cina juga ada. Misalnya waktu di hospital selama seminggu saya dapat lihat seorang pesakit diabaikan dan anak2 berbalah siapa nak jika dibawa balik. Akhirnya bapa mereka meninggal.jam 1 pagi dibelah katil saya.
Masalah di rumah tak siapa tahu. Kekadang faktor kemiskinan. Faktor perceraian. Kalau macam kita yang pencen bulanan tak risau sangat.
Saya tinggal di komuniti orang miskin. Ada yang kena kerja selepas usia 60. Bayangkanlah ada masa mereka macam menyindir saya orang senang.
Ini group wargamas. Saya faham ada yang tiada masalah. Kita mungkin boleh memikirkan mengatasi masalah ibu ayah diabaikan.
1. Kita jadi pembimbing di masjid atau surau
2. Anak2 muda harus difahamkan jiwa wargamas. Mungkin ajk masjid bawa orang muda ke dalam satu kursus.
3. Wargamas harus bersedia dengan usia selepas 60. Bertuah kalau boleh usia 70 hingga 80
4. Menjaga cucu. Mungkin tak semua yang suka, maka cucu2 ini dihantar ke Taska.
Banyak lagi boleh dilakukan kpd wargamas. Mengawasi wargamas yang tiba2 dapat penyakit hilang ingatan.
Rasulullah wafat ketika usia 63 selepas selesai misi menyebar Islam.
Kita mungkin dilewatkan meninggal kerana ada ilmu yang boleh membantu orang.
Setelah baca tuan puan mungkin berbeza pendapat terutĂ ma yang ada ilmu psikologi. Maafkan saya.
Abd RaaiOsman, penulis buku Travelog Haji Antara Doa & Air mata. Dua Kota Suci yang dirindui.





Penyakit Demensia

  Oleh: Abd Raai Osman Pernahkah terjadi di dalam keluarga anda anggota keluarga hilang tanpa dikesan. Tidak lama selepas itu ia dihantar ol...