Langkau ke kandungan utama

Catatan

Tunjukkan catatan dari Mac 6, 2022

Rezeki Tidak Salah Alamat

  Kisah ini terjadi 50 tahun dulu apabila seorang menantu ingin meminjam wang dari ibu mertuanya kerana hendak membeli tanah. Kata ibu mertuanya tak boleh sebab wang itu nak digunakan bagi peperiksaan SPM adik iparnya. Menantu merajuk dan membawa diri. Lagi pun pada hemat ibu mertuanya wang itu wang anak yatim yang harus jaga. Kata ibu mertuanya kalau mak tak ada wang macam mana nak lagi. Musim hujan tidak menentu. Wang KWSP peninggalan arwah suaminya yang menjadi suntikan semangat. Masa berlalu dan adik ipar itu telah bekerja dan bergaji agakm\ lumayan. Ketika musim raya dia tidak lupa menziarahi kakak dan abang iparnya. Nak jadi rezeki di kampung ada tanah hasil peninggalan arwah neneknya yang dijaga oleh sepupu. Setiap dua tahun wang hasil usaha kepala sawit dan bendang diagihkan kepada adik ipar itu. Wang itu tidak dimakan seorang, diberikan kepada kakaknya. Inilah yang disebut orang, rezeki tak salah alamat. Apa yang kita tak dapat dulu suatu masa kita akan dapat dengan izin Alla