19 Disember 2009

Di mana Nana

Dia sepatutnya menghadiri kuliah seorang Profesor pada pukul 11 pagi. Namun beliau datang berjumpa saya terlebih dahulu. Saya pasti perbualan saya tidak patut diketahui oleh orang lain maka saya membawa dia ke bilik seminar yang berdindingkan cermin.

Nana (bukan nama sebenar) tidak hadir kuliah seni foto saya selama 10 kali dari 14 kali. Mengikut peraturan dia wajib saya halang daripada mengambil peperiksaan. Namun sikapnya yang masih menghormati saya dan datang mencurahkan masalah maka saya harus memberikan dia pertimbangan yang adil. Perbualan dimulakan dengan tenang. Namun lama kelamaan saya lihat air jenih bergenang di kelopak matanya. Matanya semakin bersinar kerana air itu.

Nana menghadapi satu masalah yang besar. Saya agak hilang pertimbangan apabila dia memberitahu sesuatu yang sukar saya dengar. Saya mendengar pengakuan itu seolah dari seorang adik atau anak perempuan! Namun saya harus melayannya secara professional kerana saya staff universiti dan dia adalah pelajar (pelanggan).

"Saya protes ayah dan emak kerana kes pak cik saya yang dikenakan hukuman penjara 20 tahun kerana mengedar dadah".

'Saya sayangkan pak cik kerana dia amat baik dengan saya. Namun ayah tidak memperdulikan pak cik sepanjang perbicaraan berlangsung".

"Saya keciwa Encik. Kalau pak cik bersalah pun janganlah ayah buat begitu".

"Saya tidak hadir kuliah setiap Sabtu kerana pergi penjara berjumpa pak cik. Saya tak boleh belajar selepas pak cik dipenjarakan. Pak cik banyak membantu saya sepanjang saya bersekolah dan masuk U".

"Saya merajuk dan sudah lama tak balik rumah. Saya protes dan saya pergi kelab malam. Saya dah di....... oleh beberapa orang lelaki Encik. Saya diperlakukan begitu semasa saya mabuk!"

Saya tergamam. Fikir saya, masakan Nana nak berbohong bila menyentuh kehormatannya. Nana mungkin telah berfikir masak-masak ketika hendak menceritakan masalah itu dihadapan seorang lelaki seperti saya yang seusia ayahnya?

Nana berkata dia nak gantung kursus saya pada semester depan. Malahan kursus lain di universiti. Namun saya menasihatinya agar jangan berbuat demikian demi masa depan.

Namun pada awal semester kedua Nana tidak hadir sepanjang pengajian. Rakan karibnya memberitahu, kursus lain juga dia tidak hadir. Pada fikiran saya Nana sudah berpatah arang. Kesian Nana yang menjadi mangsa keadaan. Nana rosak kerana kasih sayang. Namun perasaan Nana tidak difahami oleh keluarganya.

Di mana Nana, mungkinkah dia masih berulang ke penjara bertemu pak ciknya untuk tempuh 20 tahun? Atau di mana Nana?





18 Disember 2009

Hidayah yang syahdu

1 Muharram 1431
Kali terakhir saya dipertemukan dengan Ariff ialah semasa dia datang untuk menjemput ke majlis perkahiwinannya dengan seorang gadis dari Kelantan. Ariff memberitahu saya neneknya berpesan agar menjaga bakal isterinya baik-baik.

Saya teringat Ariff sempena Maal Hijrah 1431. Kisah beliau sudah lama ingin dicatatkan dimana-mana terutama setelah terbinanya blog ini.Namun ketika itu keadaan Ariff belum stabil maka saya biarkan sahaja.

Kenapa Ariff yang harus saya catatkan kisahnya?

Kisahnya bermula kira-kira lima tahun lalu ketika cuti pertengahan semester. Dia pelajar saya untuk kursus seni foto. Kekeliruan timbul apabila saya membuat semakan daftar nama pelajar ketika musim peperiksaan.Nama di dalam slip peperiksaan lain dan nama dalam daftar kehadiran tidak sama.

Akhirnya semasa semester kedua dibuka semula, Ariff memberitahu saya nama sebenarnya seperti di dalam slip peperiksaan. Manakala dalam daftar kehadiran adalah nama Islamnya.

Saya harus merahsiakan negari asal Ariff dan agama asalnya. Namun saya ingin membawa beberapa kisah syahdu yang berlaku sebelum dan selepas beliau memeluk Islam.

Ariff memeluk Islam di masjid universiti yang diuruskan oleh Ustaz Sobri. Sebelum Ariff memeluk islam, berbagai dugaan cuba menghalangnya. Namun pada satu hari selepas Maqrib beliau bertemu Ustaz Sobri. Akhirnya Ariff  selamat diislamkan.

"Saya merasai amat berlainan sekali setelah selesai diislamkan. Perasaan itu belum pernah dirasainya sebelum ini", terang Ariff.

Suatu hari beliau baru pulang dari masjid menunaikan solat Zohur, ibu Ariff telah menelefonnya bertanyakan sudah bersolat ke belum. Ariff menjawab sudah. Dalam contact ini ibunya bertanyakan solat dalam agama asal, namun Ariff menjawab dalam contact solat Zohur!

Ketika pulang ke kampung dengan kapalterbang dan tiba di sana beliau telah dibawa oleh ayahnya makan tengahari di kedai yang menyediakan makanan tidak halal. Ariff memberi alasan masih kenyang kerana makan di dalam kapalterbang sebelum itu. Sebenarnya menurut Ariff ayahnya ingin menguji taraf keislamannya. Kerana menurut Ariff , ayahnya sudah tahu dia telah memeluk Islam.

Begitu juga semasa keluarganya ke tempat ibadah. Ilham tiba-tiba datang dan Ariff memberitahu dia hendak menunaikan hajat di bilik air. Setelah keluarganya selesai menunaikan upacara agama mereka Ariff keluar dari bilik air.

Airff pernah menceritakan suatu hari di bulan Ramadan, neneknya bertanya "kamu tidak berbuka puasa?". Ariff pun pergi menjamah sedikit makanan untuk berbuka puasa.

"Sekejap sahaja kamu berbuka puasa?" tanya neneknya.
"Ya, kami makan bukan banyak sekadar memisahkan antara buka dari puasa sahaja", jawab Ariff.

Rupa-rupanya keluarga Ariff telah mengetahui dia telah memeluk Islam. Kata Ariff kita perlu menggunakan cara yang berhemah untuk memberitahu keluarga.

Saya banyak membantu beliau dalam mengekalkan semangatnya sepanjang beliau berada di universiti. Baliau sering bertemu saya sambil-sambil minum kami berbincang tentang Islam. Ariff mempunyai pengetahuan yang tinggi mengenai Islam. Malahan beliau pernah memohon untuk belajar di Madinah, namun gagal.

Sepanjang saya mengenali Ariff  saya perhatikan dia banyak dinaungi oleh cahaya Ilahi. Kerana banyak peristiwa yang diceritakan kepada saya dia banyak diuji untuk kembali kepada agama asal. Namun tetaplah janji Allah jika kita menjaga agamanya, Allah pasti menjaga kita.

Kita yang menerima Islam sejak lahir bagaimana?



13 Disember 2009

Boria dan Dikir Barat





























Boria adalah sejenis teater yang amat popular di negeri utara Malaysia, terutama Pulau Pinang. Secara umumnya asal permainan boria dikaitkan dengan peristiwa Karbala di Parsi.

Persembahan boria mempunyai dua segmen iaitu sketsa dan nyanyian. Nyanyian boria diketuai oleh seorang tukang karang (biasanya akan memegang tongkat penunjuk ketika menyanyi). Rangkap karangan boria yang hujung sukukatanya sama setiap rangkap kisahnya berkaitan dengan sketsa yang dipersembahkan.

Sailor yang terdiri lebih dari enam orang di belakang tukang karang akan menyanyi dengan mengulangi rangkap pertama nyanyian tukang karang tadi. Alat-alat muzik boria telah berubah mengikut peredaran masa. Namun begitu penggunaan alat-alat muzik seperti violin, marwas, gendang panjang, akordian, harmonika adalah digalakkan. (wikipedia).















Dikir Barat merupakan satu persembahan negeri Kelantan yang disampaikan secara berkumpulan. Setiap kumpulan biasanya diketuai oleh seorang Tukang karut dan Tok Juara.

Tukang karut dan Tok Juara akan mendahului nyanyian sambil berbalas-balas pantun dan diikuti oleh awak-awak sebagai suara latar dengan suara yang kuat dan lantang.

Dikir dikenali dengan pelbagai nama seperti dikir maulud, dikir Pahang, dikir Rebana dan dikir berarak. Dikir-dikir ini dilagukan dengan iringan pukulan rebana atau kompang.

Sejenis nyayian yang terkenal dinegeri Kelantan. Nyanyiannya diringan dengan pukulan rebana. Merupakan kebudayaan yang agak baru dipopularkan. Dinyanyikan secara beramai-ramai dalam bentuk pantun. Seorang ketua yang dikenali sebagai tukang dikir atau tukang karut akan memulai nyanyian yang akan diulang oleh pengiring secara beramai-ramai. (wikipedia).

Dua persembahan diatas telah menjadi persembahan utama di Festival Kebudayaan IPTA 2009 (FEStKUM) yang berlangsung di DCTAR UKM mulai 9 hingga 12 Disember 2009.

Walaupun dua persembahan itu mewakili dua negeri di Malaysia, Pulau Pinang dengan Boria, manakala Dikir Barat datang dari Kelantan namun, ramai siswa/i yang terpesona dengan persembahan tersebut.

Malahan apa yang saya lihat dua persembahan ini boleh dipersembahkan dengan penuh semangat oleh wakil-wakil IPTA masing-masing. Saya fikir sudah tentu tidak semua ahli Boria mahupun Dikir Barat datang dari pelajar yang bukan orang Pulau Pinang bagi Boria, Kelantan bagi Dikir Barat. Pada hemat saya sudah tentu mereka yang pernah mengikuti persembahan kedua-dua persembahan itu akan terhibur. Cuma pada pemerhatian saya sudah tentu orang yang bukan rakyat Kelantan sudah pasti tidak akan faham apa yang didendangkan oleh pendikir. Walau apapun bagi saya yang faham bahasa Kelantan menonton Dikir Barat cukup menghiburkan.

Boria menggunakan bahasa buku oleh Tukang Karangnya. Mudah untuk memahami bait-bait lagunya. Namun yang menariknya sketsa diawal persembahan menggunakan logat utama. Pada saya ini satu kemestian. Sketsa dalam boria satu indentinya kerana ia memberikan gambaran pada lagu Boria yang akan dipesembahkan kelak.

Kalau ada pun usaha untuk memahami bahasa dalam Dikir Barat agak sukar kerana ia menggunakan bahasa Kelantan, namun pada hemat saya ianya tidak usah diubah menggunakan bahasa lain. Ini kerana menggunakan bahasa Kelantan lebih menghiburkan. Kerana ada waktunya ia melucukan.

Sepanjang saya menonton Dikir Barat watak Tukang Karut dan ahli-ahlinya memainkan peranan penting. Contoh, penampilan watak gemuk, gigi rongak lebih menarik untuk menentukan mutu persembahannya!

Saya suka Boria dan Bikir Barat kerana saya memahami apa yang ungkapkan. Bahasa dalam sketsanya adalah bahasa utara slang Pulau Pinang. Dalam Dikir Barat ia menggunakan bahasa Kelantan yang cukup indah. Saya memahaminya kerana saya lama bercampur dengan masyarakat daerah Sik, Kedah yang bercakap menggunakan loghat melayu Kelantan.

Siapa kata anak-anak muda kita tidak menyukai budaya tempatan. Sepanjang hari saya membuat liputan fotografi di FEStKUM, saya melihat DECTAR telah dikuasai oleh anak-anak muda dari siswa/i IPTA. Melihat dalam kelompok mereka ramai anak-anak muda Kelantan, maka saya membuat andaian Dikir Barat tidak akan berkubur.


Rezeki Tidak Salah Alamat

  Kisah ini terjadi 50 tahun dulu apabila seorang menantu ingin meminjam wang dari ibu mertuanya kerana hendak membeli tanah. Kata ibu mert...