13 Disember 2020

Warkah Dari Hospital-4

 Sahabat, siapa yang mahu sakit? Saya pun begitu juga semasa muda dulu cukup gerun dengan penyakit jantung, barah, diabetes, leukimia. Arwah ayah saya diabetes, arwah mak saya leukimia.

Isteri saya ada penyakit, biar saya rahsiakan sebab itu hak peribadi beliau yang tak elok saya ceritakan kecuali saya yang ingin berterus terang supaya menjadi panduan orang lain.
Ramai orang fikir saya tak jaga kesihatan sebab tu saya sakit. Maaf sahabat penyakit ini anugerah Allah. Kita harus reda dan bersyukur jika sudah berpenyakit jangan menyusahkan orang lain.
Kita yakin semua yng hidup akan mati. Sebab itu kisah seorang pemuda meminta di hantar ke India oleh nabi Sulaiman dengan mengunakan kuasa angin. Ketika itu nabi Suliaman ternampak wajah malaikat maut. Setelah sampai di India, pemuda itu meninggal dunia. Fahamlah nabi Sulaiman bahawa pemuda itu telah tiba hari kematiannya (rujuk kitab Imam Al Qutubi 'Rahsia Kematian'.)
Kita hargai jasa petugas perubatan yang merawat kita namun kita jangan lupa kuasa Allah. Sebab itu setiap khutbah Jumaat wajib mengingati tentang tawakal.
Apa persiapan kita jika masih sihat untuk bersedia jika berlaku serangan penyakit:
1. Jangan abaikan Allah. Lakukan apa sahaja perintah Allah. Tunaikan dengan istiqamah segala rukun lima Islam.
2. Lakukan solat wajib dengan betul. Amalkan solat sunat seperti Duha, Tahajjut, Hajat, Witir dan lain-lain kerana ketika kita sakit solat sunat payah kita nak lakukan. Tetapi jika
menjadi amalan kita maka ketika sakitlah banyak peluang dilakukan. Umpamanya jika masih larat bangun kita lakukan di sisi katil hospital.
3. Banyak membaca Al Quran kerana bila sudah uzur mata pun dah tak nampak. Menyebut huruf pun ada yang betul. Bayangkan ada kes keluarga hanya memasang bacaan Yasin dari telefon ketika suami sedang nazak di katil hospital. Saya sedih tapi atas sifat kemanusiaan walaupun saya sedang demam, saya tolong bacakan.
Baca Quran bukan bermaksud pesakit saja itu kena baca tetapi keluarga pesakit kena baca. Kata ustaz Ahmad Dusuki, jika dah tak boleh baca, rabun dan sebagainya ambil Al Quran dan letakkan jejari dan bacalah apa-apa ayat yang kita hafal biar hanya Qulhu.
3. Harta kita untuk siapa? Berzakatlah sahabat, berwakaflah, bersedekahlah. Merayu setiap hamba yang mati agar dihidupkan kembali agar dapat melakukan sedekah atas hartanya. Menyesal insan itu.
Berwasiatlah ketika masih sihat. Jangan mencari harta atau sayang harta tetapi setelah tenat anak-anak sudah mula berebut hinggakan katil nak tidur pun tak ada.
Misalnya jangan berkira dengan wang jika untuk pengajian agama untuk anak-anak. Jangan bandingkan antara ilmu dunia dengan akhirat. Ia sama penting.
4. Anda yang membaca warkah saya adalah sahabat yang bijak dan beriman. Mungkin lebih hebat daripada saya.
5. Pesan saya jika ada keluarga sedang diserang penyakit bawalah jadi insan sempurna. Pandai mengurus orang sakit, pandai baca Quran, tahu apa nak buat jika ibu ayah meninggal di tenahmalam. Belajar cara nak jadi imam solat jenazah jika anak lelaki
Jangan bergaduh. Jika belum bersolat, bersolatlah. Jika belum tutup aurat tutuplah aurat.
6. Dari katil hospital saya sering mendengar raungan pesakit yang sakit 😭 Apakah raungan itu sama dengan ahli kubur dan ahli neraka? Jururawat tiada masa nak nasihat kita untuk bersolat. Tapi tahukah sahabat jika kita terlalu uzur nak turun katil pun mereka tak benarkan. Itu SOP nya. Sebab jika kita terjatuh mereka kena menjawab dengan laporan yang lengkap.
Ketika masih sihat bawalah menghafal apa-apa doa untuk mengukuhkan iman. Kita sering mendengar ada orang meninggal dalam keadaan terpilih, malam Jumaat, di Madinah, Mekah, tengah solat. Jika kita hendak begitu jadilah orang Islam yang sempurna.
Sakit tak pilih siapa. Ada yang kata dia jaga makan, jaga senaman di hujung kehidupan dia sakit juga.
Ada waktunya katil hospital menginsafkan kita tapi sejadah juga tempat kita bermunajat.
Ubat bukan penyembuh tapi iman yang menentukan kita mati dengan sempurna.
Ketika sedang nazak orang yang paling disayangi tak mungkin berada di sisi kita tapi yakinlah Allah sentiasa bersama kita.
7C katil 7 HCTM.
4 pagi.
Acik Mah, Nur Amirah dan 136 yang lain
48 Komen
14 Perkongsian
Suka
Komen
Kongsi

Tiada ulasan:

Galeri

Adap Di Media Sosial

  Ada individu yang menggunakan Telegram untuk kempen program yang dia sertai. Apabila saya kata terima kasih dan tak dapat sertai di usia e...