01 November 2019

Selamatkah Bidang Kerjaya Kita?

Ada masa kerjaya kita nampak hebat.
Oleh: Haji Abd Raai bin Osman.

Ketika beberapa orang rakan saya kena 'buang kerja' terasa sedih juga mengenangkan nasib mereka. Ketika saya diberitahu tempat kerja anak saya akan ditutup terasa gelap juga mata mengenangkan masa depannya. Cuma selepas itu saya gembira kerana anak saya ditawarkan bekerja di pejabat induknya.

Fenomena menutup beberapa agensi dan jabatan membuatkan saya terfikir data yang dikeluarkan mengatakan menjelang 2022, dianggarkan 133 juta jenis pekerjaan di dunia akan berubah menjadi pekerjaan baharu manakala 75 juta lagi akan pupus akibat perkembangan teknologi. 

Hal ini tidak menghairankan kerana sejak saya bekerja 40 dulu, banyak jawatan-jawatan telah dijumudkan atau hapus. Malah dikalangan perancang kerjaya telah memikirkan nama-nama baharu kepada beberapa kerjaya dengan mengharapkan berlaku pekerja yang multitalskin. 

Pengarah Institut Maklumat dan Analisis Pasaran Buruh (ILMIA) Wan Zulkfli Wan Setapa berkata, dapatan itu menunjukkan 10 pekerjaan terbaharu bakal mengambil alih pasaran kerja dunia menggantikan 10 lagi pekerjaan semasa atau bakal pupus.
“Pekerjaan baharu ini merujuk kepada kerja sedia ada dan akan menjadi pekerjaan kritikal atau penting pada masa hadapan manakala pekerjaan pupus merujuk kepada kerja semasa tetapi permintaan atau kepentingan semakin berkurangan.




“Kebanyakan pekerjaan bakal pupus membabitkan kerja rutin seperti perkeranian, pentadbiran serta pekerja pemasangan dan kilang merangkumi kerani kemasukan data, setiausaha eksekutif, akauntan dan juruaudit.
“Pekerjaan yang bakal mengambil alih pasaran pula adalah jenis kerja berasaskan teknologi kecerdasan buatan (AI), digital, robotik dan teknologi baharu.
“Kesan dan trend ini akan dilalui semua rantaian pasaran kerja dunia bukan hanya di Malaysia saja,” katanya. (Rujukan:Metro)
Buat masa ini hasil pemerhatian saya, banyak syarkat gergasi mengubah haluan. Antaranya tutup kedai, kurangkan pekerja. Justeru itu kita dapat melihat beberapa gedung perniagaan yang hanya membuat kaunter pembayaran dari empat menjadi dua sahaja.
Begitu juga ada jawatan yang tidak diganti dengan orang baru. Jabatan hanya mengekalkan jumlah kakitangannya walaupun amat perit untuk ditanggung. Namun dengan cara begini kos pembayaran gaji akan dapat dikurangkan dengan banyak juga.

Apa tindakan kita sebagai pekerja:

Sebagai pekerja kita tidak mampu berbuat apa-apa kecuali redho dengan apa yang berlaku! Kita tidak mungkin boleh protes bila berlaku. 
Antara perkara-perkara yang boleh kita bersedia ialah;
  1. Tingkatkan pendidikan peribadi kita. Belajarlah setinggi mana yang mampu.
  2. Mantapkan kemahiran diri. Ambil kursus-kursus tambahan dalam bidang kerjaya atau yang ada kaitan.
  3. Bina personaliti yang hebat. Bangunkan krisma yang ada dalam diri sendiri.
  4. Bersedia untuk mampu bekerja dalam beberapa bidang walaupun kita tak minat.
  5. Bersedia hidup berjimat dengan menabung, mana tau kalau kena 'buang kerja' ada modal untuk berniaga kecil-kecilan atau bertani.
  6. Kena bersedia jika berlaku 'turun pangkat'
Merancang pengajian anak-anak:


Merancang pengajian anak-anak juga penting. Misalnya banyak program pengajian di IPT telah ditutup. Tidak semua pengajian yang releven lagi untuk masa depan. Misalnya dalam bidang IT, suatu masa dulu terkenal kini tidak berlaku permintaan yang tinggi lagi. Ada bidang yang hapus setelah muncul teknologi terkini.
Misalnya di plaza tol, oleh kerana sistem kad Touch n Go telah ada maka Jurutol telah tiada. Belum lagi isu menamatkan pungutan toll, ia sudah pasti akan mengurangkan tenaga kerja. Malah jika majlis perbandaran menggunakan mesin pembersih, sudah pasti jawatan tukang sapu akan hapus.
Saya sering mencadangkan kepada rakan-rakan semasa bekerja dulu untuk meningkatkan kemahiran, ilmu dan sebagainya. Misalnya 40 tahun dulu proses fotografi secara menual, proses dan cetak gambar. Namun di akhir-akhir perkhidmatan teknologi fotografi telah berubah begitu hebat.
Lebih menakjubkan ada pengajian yang tidak memerlukan bilik kuliah. Teknologi alam maya mampu memberi kuliah kepada para pelajar. Kita sudah bersedia?

Tiada ulasan:

Galeri

Khas untuk Warga Muar JDT

Kami ingin membantu seramai mungkin anda yang mempunyai masalah menggunakan perkhidmatan dobi terutamanya yang melibatkan kesucian dan keber...