11 September 2018

Awas! Keretapi nak melintas.

Pernah naik keretapi? Keretapi cara lama yang memenatkan! Mungkin itu ungkapan yang pernah kita dengar.

Sebelum tahun 1995 tidak semua orang berminat naik keretapi. Ia dianggap pengangkutan yang kurang selesa. Saya sendiri pernah naik keretapi buat kali pertama pada tahun 1976 dari Bukit Mertajam Pulau Pinang tanpa kerusi. Berdiri dan tidur di lantai dengan beralaskan surat khabar. Pernah duduk di pintu keretapi sepanjang perjalanan dari Kluang, Johor ke Kuala Lumpur. Banyak sekali pengalaman namun ia cukup manis untuk dikenangkan.

Ketika palang belum ditutup.


Selepas wujudnya keretapi letrik iaitu Komuter dipertengahan tahun 1995 segala-galanya berubah. Orang ramai yang berada di Lembah Klang mulai berminat naik komuter yang selesa lagi pantas. Malah komuter mampu mengurangkan masalah kesesakan jalanraya.

Jika dulu komuter beroperasi dari Kuala Lumpur ke Sremban, Kuala Lumpur ke Klang, Kuala Lumpur ke Rawang, Kuala Lumpur ke Batu Caves. Kini komuter telah meluaskan khidmatnya jauh dari itu. Malah penduduk di sebelah utara tanahair boleh menikmati kemudahan ini.

Setelah wujudnya komuter maka sistem landasan tradisional tiada lagi. Landasannya kini telah dilengkapi dengan kebel letrik. Semua landasan dibina jambatan supaya melancarkan perjalanan lalu lintas kenderaan di jalan raya.

Pegawal Trafik KTM menghidupkan lampu isyarat.

Lampu isyarat berwarna merah berfungsi dan memberi amaran
kepada pengguna jalanraya untuk bersedia berhenti.

Pegawal Trafik bersedia untuk memberi isyarat agar keretapi melintasi
jalanraya.


Namun begitu, masih terdapat di beberapa lokasi (bandar dan desa) masih ada sistem kawalan trafik yang menggunakan kaedah manual.

Saya berpeluang melihat dari dekat bagaimana sistem manual dilaksanakan di salah satu lintasi keretapi di Bandar Segamat.

Pegawal Trafik akan memulakan kawalannya dengan menghidupkan loceng amaran dan lampu isyarat merah dihidupkan sekitar 10 minit sebelum keretapi melintas. Pengawal Trafik akan memegang bendera merah supaya Pamandu Lokomotif tahun lalu lintas belum bersedia berhenti. Setelah memastikan kenderaan memberi kerjasama untuk berhenti di satu garisan, maka pintu pagar akan ditutup.

Lampu isyarat hijau akan dihidupkan agar Pemandu Lokomotif tahu pagar telah ditutup dan pada tangan Pengawal Trafik akan terdapat bendera hijau. Keretapi akan bergerak melintasi jalanraya dengan membunyikan hon. Selesai semua gerabak melintasi jalanraya, pagar akan dibuka dan lalulintas akan dibenarkan melintasi jalan tersebut.

Pergerakkan jadi lancar kerana disiplin yang kuat. Pengawal Trafik tidak boleh leka, Pemandu Lokomotif juga kena bersedia dan pengguna jalanraya perlu memberikan kerjasana. Setelah semua ini diambil kira maka kemalangan boleh dielakkan.

Cuma, beberapa kemalangan pernah berlaku kerana kedegilan pemandu kenderaan yang engkar isyarat dikeluarkan oleh Pengawal Trafik. Misalnya satu kejadian di lintasi Bukit Siput, Segamat suatu masa dulu dan beberapa kejadian lain seperti orang ramai melintasi landasan keretapi tanpa menghiraukan keselamatan mereka.

Perjalanan keretapi cara lama ini akan menjadi sejarah di negara kita. Kemajuan dan kehendak semasa akan menjadikan perkhidmatan keretapi kita lebih maju.





Di Segamat terdapat jalan kecemasan jika palang
lintasi keretapi ditutup.







Segamat 10 September 2018

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Galeri

Awas! Keretapi nak melintas.

Pernah naik keretapi? Keretapi cara lama yang memenatkan! Mungkin itu ungkapan yang pernah kita dengar. Sebelum tahun 1995 tidak semua ora...