19 Oktober 2013

Facebook: Sampai Bila?

Apabila isteri saya mula membuka akaun Facebook pada tahun ini maka saya mula memikirkan adakah dia nak memantau kegiatan saya? Ketika berjalan di khalayak ramai ada melepaskan senyuman pada saya sudah tentu dia rakan FB. Ada orang akan tahu kita ke mana pergi mungkin mereka telah membaca status yang berbunyi "sedang nak naik tangga kapal terbang". Begitulah fenomena FB sejak ia diperkenalkan pada tahun 2004.

 Sampai bila facebook akan bertahan dan sampai bila kita akan bertahan dengan aktiviti bersosial dengannya? Ini satu soalan yang saya terfikir setelah sudah hampir empat tahun menjadikan Facebook sebagai media sosial.

Janganlah bermain FB ketika bekerja.

Saya mula mengenali nama laman sosial ini sekitar tahun 2009 apabila Profesor Dr Yang Farina menyebut dalam satu e-mel kepada warga Fakulti Sains dan Teknolgi UKM. Beliau mencadangkan agar lihat FB Prof Dr Kamarudin Salleh untuk melihat bagaimana keadaan kesihatannya. Setelah saya saya membuka akaun FB dan memohon menjadi sahabat, sehingga Prof Kamarudin kembali ke Rahmatollah beliau tidak sempat menjadikan rakan FBnya.

Tahun 2009 saya menjadikan FB sebagai medan sosial setelah FB berada di alam maya sekitar lima tahun. FB mula beroperasi  pada bulan Februari 2004. Oleh itu saya fikir ada ramai yang telah menjadikan FB sebagai medan bersosial awal. Ketika itu tidak ramai rakan-rakan saya berminat dengan FB. Malahan ada yang menganggap FB sebagai membuang masa! Saya akui seandainya menggunakan FB hanya untuk berchating di pejabat sambil bekerja anggapan membuang masa amat tepat. Lihat sejarah Facebook.

Ketika saya memulakan operasi FB rakan-rakan tidak sampai seratus orang. Namun setelah FB saya jadikan sebagai media penyampaian maklumat kepada pelajar UKM yang mengambil program kokurikulum maka senarai rakan semakin bertambah. Senarai rakan FB semakin bertambah apabila saya kerap mengendalikan kursus fotografi. Sehingga hari ini, (19 Oktober 2013) saya mempunyai seramai 3244 orang. Sebagai orang biasa jumlah itu pada hemat saya cukup ramai. Usia saya yang telah melewati lima puluhan dengan jumlah itu saya fikir cukup ramai rakan!

Saya memiliki rakan-rakan dari kalangan pelajar sekolah, pelajar IPT dan kolej. Lelaki, wanita dan gender yang lelaki bukan, wanita pun bukan. Terdapat dari kalangan golongan profesional dan separa pakar. Mereka enjoy dengan FB. Namun percayakah anda, FB akan menjadikan kita rapat dengan orang yang sebelum ini tidak rapat di alam sebenar. Malahan ada juga yang menjadi semakin jauh setelah menjadi rakan FB biar pun dia kita kenali sejak sekolah.


FB mampu menjalin persahabatan dan kekeluargaan yang
lama terpisah.
Facebook pada saya ada positif dan ada negatif. Lihat senarai perlakuan yang ada kaitan dengan FB.

  1. Menjadikan FB sebagai media sosial ketika berada di pejabat. Perkara ini boleh dielakkan dengan hanya menggunakan FB di rumah sahaja. Namun, ia boleh menjadikan halangan hubungan kebahagian kepada rumahtangga. Namun jika menggunakan FB menghebahkan aktiviti jabatan saya fikir boleh dipertimbangkan.
  2. FB mampu mengeratkan sahabat yang terpisah sejak lama. Kejadian ini berlaku kepada saya apabila menemukan kembali guru  dan rakan-rakan sekolah setelah terpisah lebih tiga puluh tahun.
  3. Jalinan hobi, perniagaan mampu terjadi menerusi FB. Saya mampu membentuk hubungan persahabatan hanya kerana saya peminat dan fotografi dan berkerjaya sebagai jurufoto.
  4. Pembentukkan Group dalam FB mampu mengumpulkan ramai alumni dari mana-mana sekolah dan IPT atau kolej.
  5. Kita mampu berada bersama keluarga biarpun berada di ribuan kilometer jika kita aktif dalam FB. Namun jika kita lakukan perkara negatif maka tembelang kita terpecah.
  6. Dakwah mampu digerakkan oleh pendakwah. Namun seandainya kita tidak alim dalam ilmu agama Islam dikuatiri menyebarkan ajaran salah pula.
Banyak lagi yang boleh disenaraikan namun saya fikir anda boleh kaitkan apa sahaja dengan hubungan di laman sosial ini. Tetapi saya ingin menyenaraikan beberapa perkara yang kurang sihat dan tidak di halusi oleh rakan-rakan FB. Misalnya:

  1. Menegur rakan-rakan secara terbuka tanpa memikirkan rakannya suka atau tidak. Misalnya menegur gambar rakannya berperut buncit pada gambar yang dipaparkan agak kurang sesuai kerana ketika mempamerkan gambar itu beliau tidak terfikir akan dimalukan.
  2. Agak kurang selesa apabila ada rakan yang mengambil kesempatan melakukan gangguan emosi apabila memuji foto kita dengan perasaan keinginan yang melampau. Misalnya "cantiklah badan abang ni....". Sedangkan ketika memasukkan gambar kita mungkin berharap dapat berkongsi dengan rakan yang ada bersama dalam gambar itu.
  3. Merbahaya jika isteri atau suami memiliki FB dan segala apa yang tulis dan dihebahkan boleh dilihat antara satu sama lain.
  4. Menulis hal politik membuatkan rakan muak membaca. Kerana peranan FB hanya untuk bersantai. Misalnya mereka lebih suka melihat kebahagian kita bersama anak-anak atau cucu-cucu.
  5. Memuatkan gambar wang yang kononnya telah kaya dengan program skim cepat kayanya.
Saya dan anda mempunyai ramai rakan dalam FB. Mungkin keghiarahan berfacebook begitu tinggi ketika membuka akaun. Ramai yang akan membuat apa sahaja komen dalam laman tersebut. Lama kelamaan ada di kalangan kita akan menjadi jemu untuk aktif. Mungkin sudah kurang idea, malas nak menulis, malas nak membaca komen berulang dalam topik yang sama. Justeru, ada yang terus diam. Kalau aktif pun hanya membuka dan membaca.

Topik-topik dalam FB ada kalanya ringan, ada kalanya berat. Misalnya topik politik dan agama. Namun pada saya topik yang elok diperhalusi oleh mereka yang arif. Jika topik agama jangan biarkan orang tidak alim menjelaskan tanpa nas yang betul.

Menubuhkan group (kumpulan) atau pages (halaman) atas nama-nama tertentu amat baik dalam mengawal kandungannya. Namun harus diingat jangan membiarkan berlaku pihak lain yang menubuhkan bagi pihak kita. Kesannya kita tidak tahu apa yang dia buat.

Menjadikan FB sebagai media iklan juga amat baik, namun berniaga tanpa memikirkan perasaan orang lain akan meninggalkan kesan kurang baik kepada emosi rakan kita. Rakan kita akan muak jika iklan yang berulang dan ditagkan ke lamannya. Pernah terjadi seorang rakan sering kali menandakan iklannya dalam FB saya. Saya terganggu. Akhirnya saya jadi bosan dan langsung menghalang namanya wujud dalam wall public.

Terlalu banyak kesan buruk, faedah bermenafaat yang kita boleh dapat dari laman sosial ini, namun tepuk dada tanya selera. Jikalau positif ia akan menjadikan diri kita gembira dengan laman sosial ini. Mantan guru displin saya kita menjadikan FB sebagai bahan sosialnya untuk berhubung dengan ramai bekas pelajarnya yang kini bekerja dalam bebagai lapisan pangkat. Beliau kerap diminta hadir ke mana jua majlis anjuran bekas pelajarnya. Walhal ada bekas pelajarnya dulu amat gerun dengannya. Saya sendiri dapat bertemu dengan beliau walaupun sudah lebih tiga puluh tahun terpisah.

Inilah laman sosial yang amat menarik dan saya amat suka. Jangan kuatir melihat saya aktif ketika waktu pejabat kerana saya menghebahkan aktiviti organisasi di laman FB walaupun telah ada laman web rasminya. Walaupun saya mempunyai lebih tiga ribu rakan, namun rangkaian rakan ke rakan telah mampu dilihat oleh lebih 30 ribu pengguna FB lain.

Bersosial dengan rakan-rakan di alam maya, jangan lupa rakan-rakan di alam nyata. Jangan abaikan rakan-rakan surau atau masjid. Jangan pasir dengan jiran tetangga. Usah kurang mesra dengan keluarga sendiri. Merekalah sahabat yang memungkinkan kita mencapai bau atau nikmat Syurga!

Lihat tajuk yang berkaitan: Sila klik


20 Oktober 2013, Taman Desa Sentosa, Teras Jernang, Bandar Baru Bangi, Selangor




Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Masih kisah bilik LG104

Masih ingat kisah Bilik LG104 yang saya tulis sebelum ini? ( Baca kat sini sila klik ) Yang mesti semua orang akan ingat misteri bilik itu....