25 Julai 2011

Kerjaya dan Resiko

33 tahun lalu ketika saya sukar untuk memperolehi pekerjaan ibu agak sukar membenarkan saya memohon kerjaya tentera mahupun polis. Namun suatu hari dalam tahun 1979 saya mencuba nasib memohon jawatan polis dengan harapan boleh menjadi jurufoto PDRM. Ibu mengizinkan dengan helah saya itu. Saya gagal kerana saiz dada saya tidak besar. Mungkin juga perasaan ibu yang sukar menerima saya menjadi polis maka kegagalan itu ada kaitan dengan doa ibu?

Kalau takut dilambung ombak, jangan bermain laut.
Resiko tetap wujud dalam apa juga kerjaya.
Sejak 1979 saya menjawat jawatan jurufoto di UKM. Ibu lega. Namun ibu tidak tahu kerjaya ini mempunyai risiko tersendiri. Cuma ibu tidak memahami kerjaya ini kerana dia hanya mengetahui kerja ini hanya merakam gambar.

Saya sering mengikuti beberapa kursus mengenai cara menangani risiko di tempat kerja. Apa yang saya faham semua kerjaya mempunyai risiko tersendiri. Kita tidak boleh menganggap semua kerjaya mempunyai risiko maut hanya ada pada tentera, polis sahaja kerana mereka saban hari memegang senjata api.

Apa yang mustahak ketika menjalankan tugas kita harus ingat ia adalah amanah yang wajib dilaksanakan. Bahaya atau tidak ia bergantung bagaimana kita mengawal keadaan. Ada waktunya kita telah berhati-hati, namun kalau sudah takdir ia terjadi juga. Justeru kawalan keselamatan dan kesihatan di tempat kerja amat dititik beratkan oleh mana-mana organisasi.

Masih saya ingat ketika bertugas di sebuah jabatan, apabila berlaku tumpahan bahan kimia hanya 10ml maka satu bangunan tersebut telah ditutup oleh pihak Bomba dan Penyelamat selama satu hari.

Ada waktunya kita tidak boleh mengambil mudah apabila loceng amaran keselamatan dibunyikan. Apa yang perlu ialah kita harus membuat tindakan segera keluar dari bangunan tersebut. Sebab siren tersebut hanya berbunyi jika ada ancaman kebakaran. Oleh itu sikap sambil lewa tidak harus ada ketika itu.

Seorang rakan ketika menaiki pesawat berkata "boring jugakan anak-anak kapal ni setiap kali kapal terbang nak naik kena buat demo macamana nak bertindak bila berlaku keemasan".

Hakikatnya prosuder itu kena dilakukan walaupun sepuluh kali sehari. Bagi penumpang yang sering terbang mereka mungkin sudah biasa melihat demo tersebut. Namun bagaimana dengan orang baru pertama kali menaiki pesawat? Sudah pasti cara-cara yang sedang ditunjukkan oleh anak kapal menjadi lebih mustahak kepada mereka.

Saya sering melihat apabila kita menaiki feri di laut untuk ke mana-mana destinasi perkara ini tidak diamalkan. Kadang-kadang jeket keselamatan seperti sebuah hiasan. Bagaimana jika takdirnya berlaku kecemasan, tahukah kita bagaimana menggunakannya.

Saya pernah masuk ke hutan untuk bekerja. Terdapat pemandu treking akan membuat pesanan yang perlu dilakukan ketika berada di hutan.
  • Mulut jangan cabul
    Sebab ada orang yang suka bertanya "eh ada ular besar ke dalam hutan ni?"
  • Jangan ambil harta benda di dalam hutan.
    Mana tahu kalau-kalau tumbuhan yang diambil itu beracaun.
  • Kalau saya kata campak atau padam lampu segera lakukan.
    Kes ini ada kaitan jika membuat night tracking. Sebab waktu malam ada sejenis ular yang ganas bila nampak lampu.
Saya berpendapat peraturan mengenai keselamatan di tempat kerja telah ditangani dengan bijak oleh kebanyakkan jabatan samada di sektor kerajaan ataupun swasta. Cuma bagi kita yang sering bertugas di luar pejabat risikonya amat luas. Cara mengelak perlulah bijak dilakukan. 
Faktor keadaan tempat kerja diluar pejabat perlu kita fahami. Umpamanya apabila telah dua kali saya mengalami  kemalangan kecil membuatkan saya berhati-hati ketika bertugas. Malang memang tidak berbau. Namun cara untuk mengelakkan perlu kita faham.

Seorang Profesor yang berada ditempat kejadian saya terjatuh di Langkawi pada 14 Julai lalu berkata, "keadaan yang Raai hadapi memang sukar diramal". Namun kata beliau ia adalah satu dalam seribu. Saya akui kenyataan Profesor tersebut kerana beliau seorang pakar Geologi yang berpuluh tahun berada di lokasi gunug ganang atau bukit bukau.

Prinsip saya mudah sahaja, untuk membuat sesuatu kerja yang berisiko harus kita ingat andai terjadi kemalangan yang menanggung adai diri sendiri. Justeru saya sering berwaspada dalam setiap ketika. Namun budaya kerja saya berada pada keadaan berisiko tinggi maka mengelak dari berlakunya kecederaan teruk ada keutamaan saya.

Seorang pegawai di Unit Media UKM berbisik "sepatutnya abang kena duduk pejabat dan training orang saja ". 

Namun jawapan ini membuatkan dia hanya tersenyum, "hutan dalah kehidupan saya".

Saya menulis cacatan ini dengan harapan ianya menjadi panduan untuk saya dan orang lain. Saya juga menulis disini dengan harapan dapat memberikan ucapan terima kasih kepada semua yang terlibat dalam membantu saya ketika di Langkawi. Terutamanya pegawai-pegawai LESTARI UKM, Pejabat Perhubungan Antarabangsa terutamanya Fairul, Lin, Prof Chek Aziz, Prof Shafei, Dr Tenot, Prof Madya Dr Nohayati rakan-rakan di UKM Press Khaidir, Suraya, Sharul, Ramli, Hospital Langkawi, Mr Osman (Raja Ular), Mr Cobra,

Kalau nama saudara/i tidak dapat saya senaraikan maka bukan bermakna saya lupa, tetapi budi dan bantuan anda tetap akan dibalas oleh Allah.

Saya masih ingat ketika pagi 14 Julai akan berangkat ke Tawau Sabah; isteri melepaskan dalam keadaan serba salah. Namun anak saya yang sulung faham sebab semangat telah saya tanamkan kepadanya untuk kuat dalam menempuh hidup ini. Andai semangat itu tidak ada pastinya gambar-gambar ini (lihat album) tidak dapat saya rakam ketika keperitan yang amat sangat. Saya masih mampu meredah hutan di Lembah Danum Sabah sejauh 6.4km pergi balik dengan jangka masa hampir lima jam. Penghargaan saya kalungkan kepada pemandu rintis Saudara Udin. Kalau tidak kesabarannya pastinya saya akan ditinggalkan di dalam hutan yang tebal itu.

Ingatlah, apa yang kita lakukan adalah amanah Allah, rakyat, dan keluarga dalam mencari rezeki dan tanggungjawab dalam kerjaya. Pada saya untuk menjadi seorang Jurufoto Profesional bukan satu perkara mudah. Cabaran begini seharusnya menjadi kecil andainya impian untuk menghasilkan karya yang bermutu belum terlaksana.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Galeri

Dari catatan saya kepada Dr. HM Tuah.

Saya pernah menulis emel kepada Pakar Motivasi dan penulis buku Dr HM Tuah  Al-Haj pada tahun 2016. Beliau telah memuatkan tulisan saya...