14 Mei 2011

Ibu ratu hatiku

Kisah 1:

"Bang...minta duit sikit.....". Saya menghulurkan sedikit wang kepada wanita itu dan saya pasti dia seorang wanita  yang kurang berakal. Namun pertemuan di masjid membuatkan saya berkata di dalam hati dia seorang hamba Allah yang baik.

"Anak dah tak ada...dia hisap dadah, sekarang polis jaga dia. Terima kasih Bang bagi duit ni. Mudah-mudahan Allah bagi rezeki murah esok ya....". Wanita pergi meninggalkan saya denga seribu pengertian.

Kisah 2: 

Ibu ini ketawa riang apabila membaca pesanan ringkas daripada anaknya mengucapkan selamat Hari Ibu. Wanita ini seorang isteri yang terpaksa melakukan apa saja tanpa ditemani suami. Walhal ketika mendaftar anak di sebuah kolej pun dia hanya pergi tanpa suami.

Kisah 3:

"Mak Cik sakit apa?" tanya saya kepada seorang wanita disebuah hospital ternama di Ibu Kota.
"Mak Cik sakit jiwa Nak....."

Saya tinggalkan dia dengan sedikit wang. Seperti kisah pertama tadi, wanita itu menyebut tentang doanya untuk murahkan rezeki saya.

Kisah 4:



Pada hal waktu itu terdapat banyak kereta lalu lalang ke arah UKM. Sambil meminta anak gadis saya mecatatkan nombor motosikal lelaki itu, dan saya menekan hond kereta. Namun langsung tidak diedahkan.Saya menghubungi polis untuk meminta bantuan dari segi keselamatan wanita tersebut.

Tidak lama kemudian lelaki tersebut meninggalkan wanita itu bersama anak perempuan yang berusia lebih kurang empat tahun. Perasaan simpati timbul apabila mengenangkan nasib wanita itu. Saya berhenti untuk mengetahui perkara yang sebenar.

Pada mulanya wanita itu tidak mahu bercerita namun akhirnya dia memberitahu suaminya meminjam duit Ah Long. Itu masalah keluarga yang saya tidak mahu bercerita panjang di sini.

Ketika saya sedang bertanya wanita itu, sebuah kereta berhenti. Di dalam kereta itu terdapat sepasang suami isteri yang mahu ke UKM kerana isterinya sedang membuat pengajian PhD di Fakulti Pendidikan.

Menurut mereka, apabila melihat seorang lelaki memukul wanita dengan topi keledar mereka berpusing balik untuk mengetahui perkara yang sebenar.

Saya mengambil keputusan menahan sebuah teksi dan menerang secara ringkas kepada pemandunya mengenai masalah wanita itu. Pemandu teksi, sudi membawa wanita itu dengan wang tambang saya jelaskan. Wanita itu menaiki teksi dengan sedikit sumbangan oleh suami pelajar tadi. Wanita itu pulang ke Sungai Buah dengan perasaan yang masih samar-samar kerana perangai suaminya malas bekerja dan asyik memeras keringat isteri sahaja.

Itulah drama pukul isteri yang sering saya lihat di kaca TV. Hari ini berlaku di depan mata. Anak saya mengeluh apabila saya mengatakan kalau nak cari calon suami berhati-hatilah.

Tiada ulasan:

Travellog Haji: Antara Doa & Air Mata-Dua Tanah Suci Yang Dirindui-Dijual Dengan Harga Promosi

Perjalanan mengerjakan haji bukan mudah. Setiap Jemaah haji pasti ada cerita tersendiri sepanjang perjalanan mereka sama ada sebelum mahupun...