06 Disember 2009

Tak kenal maka tak cinta




















Sejak 3 Disember saya berulang alik dari Bangi ke Pandamaran,Klang kerana bertugas membuat liputan Kejohanan Kriket Undangan Vesiti Asia.

Memandu ke Klang dari Bangi sejauh 120 km pergi dan balik bukanlah satu perkara yang menarik tambahan saya perlu membayar tol RM 18.60 pergi balik. Namun inilah hakikat tanggungjawab maka semua itu saya abaikan. Tambahan hujan turun seawal pukul 4 pagi membuatkan perjalanan ke Klang menghadapi sedikit kesulitan kerana jalan licin.

Kriket. Satu sukan baru bagi saya untuk dirakamkan. Saya buta dari segi permainannya. Undang-undang atau peraturannya saya masih kabur. Justeru diawal tugasan membuatkan saya 'boring' kerana permainan hampir sama sepanjang 5 atau 6 jam berlangsung!

Namun satu suntikan baru telah diperolehi apabila seorang pemandu UKM menerangkan kepada saya serba sedikit perjalanan kejohanan itu. Akhirnya pada 4 Disember saya diberikan sedikit ilmu oleh Mohd Asraf, Penolong Pengurus pasukan UKM. Akhirnya pada pagi 5 Disember Mohd Asraf telah memberikan 'kuliah kriket' kepada saya, Daud dan Kamrul (krew vedio Penerbit UKM).

Inilah yang dinamakan orang, "Tak kenal maka tak cinta'. Akhirnya saya mulai faham peraturan dan bagaimana permainan kriket berlangsung. Tidak hairanlah satu-satu permaian boleh berlangsung dari pukul 10 pagi dan tamat pukul 6 petang. Harus diberitahu, bukan tidak ada rehat. Malahan pada 6 Disember, permaian antara UKM dan Bengladesh yang bermula pukul 12.15 tengahari dengan 29 Over telah berhenti rehat untuk solat Jumaat.


Bukanlah satu perkara yang mudah untuk menewaskan seorang lawan dalam sukan kriket..

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Jika Allah telah tentukan takdirnya

Puan Norhayati keluar membeli barang di pasar. Suaminya Mohamad Irwan sedang bertugas sewaktu itu. Dikabarkan ombak besar melanda kampungnya...