08 Julai 2009

Pulau Dayang Bunting


Di jeti Pulau Dayang Bunting


Pemandang berhampiran Pulau Dayang Bunting

"Tengok tu Raai, nilah Pulau Dayang Bunting. Hujung tu kepala, tu dada dan perutnya macam orang bunting", terang Prof Shafie kepada saya ketika bot sedang mengharung ombak besar.

Pulau Dayang Bunting terkenal dengan Tasik Dayang Bunting. Airnya tawar bukan air masin yang menjadi amalan khurafat suatu masa dulu untuk orang-orang yang lambat dapat anak. Namun kini tidak lagi diamalkan agaknya?

"Tengok ni kalau bahagian ini pecah sudah tentu air masin akan masuk ke tasik" jelas Dato Shahrudin kepada seorang pelajar mengenai kedudukan pulau tersebut.

Inilah realitinya mengenai Tasik Dayang Bunting yang terdapat di Pulau Dayang Bunting. Indahnya ciptaan Allah untuk kita kecapi. Sudah pastinya penduduk Langkawi memperolehi pendapatan hasil industri pelancongan.

"Barang kat sini kena jual mahal sikit. Saya datang ke sini sewa bot dekat RM200 untuk bawa barang-barang jaulan", kata Ismail yang bekerja menjaul cenderamata dan minuman kat Tasik Dayang Bunting. beliau orang Melaka merantau ke sini. Menariknya tiada liputan talian telefon.

Seorang anak muda yang sepatutnya bersekolah di tingkatan satu menjadi pembantu kepada juru boat. Saya panggil dia sebagai Awang. Rupa-rupanya dia anak yatim tinggal dengan nenek. Menurut kisahnya, ada orang yang mahu jadikan dia sebagai anak angkat tapi dia tidak mahu kerana neneknya.

Tiada ulasan:

Cara-Cara Nak Keluar Masuk Wang Tabung Haji Dengan CIMB Click

  Sejak PKP 1.0 hingga 3.0 urusan nak keluar dan masuk wang ke Tabung Haji menjadi susah. Mana taknya berbaris satu hal, ada masanya TH tutu...