11 Februari 2012

Sesekali Jurufoto berbicara 2

Saya nak sambung mengenai bengkel yang telah diadakan oleh Jurufoto dalam Perhidmatan Awam. Kalau yang agak masih diperingkat usul dan ura-ura tak maulah saya tulis. Bukan apa kuatir menjadi rasmi pula. Kerana apa yang bincang dalam pertemuan ini ialah masih dalam proses untuk memurnikan lagi.

Komuniti kami besar sebenarnya. Namun keahlian dalam sati-satu agensi masih kecil. Jurufoto di RTM, Bernama, Jabatan Penerangan boleh dikatakan mempunyai jumlah penjawat yang ramai. Mereka agak tersusun tetapi bagi agensi lain sperti IPTA, dan badan-badan berkanun lain agak kurang. Misal UKM mempunyai hanya 14 orang Jurufoto. Itu pun ditempatkan diperbagai fakulti dan jabatan.

Sebab itu kami bentuk persatuan yang mana pada masa akan datang ia akan menjadi kesatuan dengan matlamat nak menjaga kebajikan ahli-ahli. Memang ada jurufoto yang menganggotai kesatuan di agensi masing-masing tetapi dengan wujudnya kesatuan jurufoto adalah diimpikan agar semua ahli boleh berkomunikasi dalam satu komuniti yang boleh memahami masalah mereka.

Misalnya K (nama samaran) berkata apakah patut saya yang berkelulusan dari sebuah IPTA di beri gaji begini. Apakah patut kami yang sering ke luar negara diberikan layanan macam ini kata A.

Yalah kata saya selama ini saya ingat kau orang bertugas di agensi terkenal macam ini dah sempurna. Mana maunya kata A.

Buat saya apa yang dibincangkan di usulkan dalam bengkel selama dua hari ini semuanya mungkin tidak dapat saya kecapi. Namun saya tetap datang membantu. Semoga perjumpaan ini akan memberikan faedah bersama

08 Februari 2012

Sesekali Jurufoto berbicara 1

Foto oleh: Mahayudin Mohamad, BERNAMA
Kami komuniti sepi ketika bertugas. Ada kalanya kami seperti bersaing di arena. Kami memang berebut-rebut mencari sudut ketika merakam gambar. Ketika-ketika tertentu kami seperti bermusuhan ketika mencari sudut untuk memperolehi komposisi yang baik. 

Siapa kami? Semua orang mengenali kami apabila memegang kamera. Semua orang suka kepada kami ketika dapat melihat hasil kerja kami. Tetapi kami bergelut dengan perasaan ketika isteri sarat mengandung lapan bulan. Takut-takut isteri bersalin tanpa kami. Ketika ayah atau ibu sedang sakit kami berperang dengan emosi kerana mereka amat perlu di sampingnya. Namun demi rezeki, mereka semua pasrah melepaskan kami ke tempat mencari rezeki.

Ada ketikanya kami pulang larut malam, awal pagi ketika semua orang sedang bermimpi indah. Sedangkan ada rakan-rakan kami sedang meneropong masalah orang lain yang ditimpa musibah seperti banjir, tanah runtuh. Saya telah menulis di sini ila tekan>

Tapi itu semua masalah yang kami kongsi bersama-sama dengan anggota polis, Bomba dan Penyelamat, Pra Medik dan sebagainya. Itulah kami Jurufoto yang bertugas di sektor kerajaan. Apa istimewanya kami? Ya tiada yang istimewa, tetapi ada diantara kami yang bertugas bersama doktor di bilik bedah berjam-jam lamanya. Ada yang bertugas di pekat malam ketika orang yang membuat maksiat. Kejadian itu perlu dirakam oleh kami.

Hari ini kami mengupas semua itu. Tetapi intipatinya tidak perlu saya terangkan diruangan ini kerana ianya masih perlu dirahsiakan kepada umum.

Hari ini kami meluahkan semua masalah dalam satu bengkel yang serius. Kami tidak main-main. Malahan di bengkel kami tiada orang datang untuk merakam gambar. Kami kupasa masalah tanpa perlu orang lain tahu. Mungkin kepada keluarga kami harus rahsiakan dulu kerana ini adalah rahsia kerajaan!

05 Februari 2012

Majlis Bersama Presiden Ceupacs dengan Pereka dan Jurufoto SeMalaysia

3 Feb hujan turun dengan lebat sepanjang perjalanan saya dari Bangi ke Putrajaya. Mencari Bangunan Kementerian Penerangan, Komunikasi dan Kebudayaan dalam hujan lebat bukanlah perkara yang mudah. Mujur Putrajaya tidak sesak seperti Kuala Lumpur.



Ketika tiba di Dewan Utama KPKK Aras B1 Kompleks KPKK wakil penjawat Pereka dan Jurufoto sedang berucap. Kehadiran lebih 500 orang memanaskan keadaan walaupun kedinginan hujan di luar amat dirasai. Tambahan pakaian saya sedikit basah.

Apa perlunya saya hadir di majlis ini? Sebenarnya kami penjawatn Pereka dan Jurufoto bergabung dalam perkhidmatan Bakar dan Seni memegang gred B. Samakah kami dengan jawatan lain? Ya sebagai kakitangan kerajaan kami sama sahaja. Namun kami bertugas berbeza dengan beberapa jawatan lain.

Kalau waktu kerja penjawat awam lain 8 pagi hingga 5 petang. Kami ada yang bertugas sampai 12 tengahmalam. Ada yang meninggalkan keluarga berhari, berminggu malahan berbulan.

amat pelikkah jawatan kami? Tidaklah pelik. Sama sahaja. Kalau melihat dari sudut penampilan ada yang hebat. Ada yang mesra dengan tan Seri, Dato dan ketua jabatan tertinggi. Tapi siapa kami? Ada yang hanya menjawat gred B17, B22, B26, B27, B32, B38.

Saya berpeluang memberikan pendapat.
Foto oleh: Gambar oleh Zarith Zulkifli


Itulah kami. Kami dicari ketika diperlukan. Kami ditarik tangan untuk bermesra. Namun ada diantara kami ada yang tolak ketika majlis berlangsung. Ada yang dirampas kamera ketika bertugas. Ada yang pernah diugut ada yang ditolak hampir jatuh longkang.

Itu semua kejadian yang dialami oleh rakan-rakan di beberapa agensi berita seperti RTM, Bernama, Jabatan Penerangan. Tetapi kami wujud di Jabatan Agama Islam, SPRM, IPTA, dan lain-lain agensi. Ada yang diugut ketika operasi pencegahan maksiat. Ada yang dinafikan hak kami ketika dimajlis rasmi. Ada juga ketika orang lain makan kami tengok sahaja.

Hebat sangatkah kami? Kami perlu dilayan sedemikian rupa? Kami tidaklah hebat. Insan biasa tapi segala kejadian, peristiwa yang keesokkan harinya menjadi sejarah adalah hasil jari kanan kami. Hasil kaki kami yang berlari anak atau berlari laju ketika mengejar subjek. Malahan ada yang dimedan perang kecut perut ketika bom diletopkan.

Itulah kami. Sepatah kata Presiden Ceupacs semasa beruacap dihadapan kami Jumaat lepas, " Tak kan nak kenal Jurufoto setelah dia mati. Dia cedera atau sebagainya. masa itu dah tak ada maknanya", ulas Datuk Omar Osman.

Kami penjawat jawatan tidak istimewa. Namun ada yang memikirkan masa depan dan memiliki Dioloma, Ijazah. Tapi masih digred B17!

Dalam pertemuan lebih sejam Jumaat lepas saya dapat bertemu dengan ramai rakan baru. Kami bukan datang untuk berbincang macam mana nak menghasilkan gambar-gambar yang terbaik. Kami datang berbincang masalah skim. Masalah kebajikan kami. Kebanyakkan perbincangan itu tidak boleh ditulis secara terperinci di sini kerana ianya masih diperingkat perbincangan dan usul.

Sebahagian 200 orang Jurufoto yang hadir bergambar
bersama Presiden Ceupacs Datuk Omar Osman.
Foto oleh Gambar oleh Maszuandi Adnan,
Jabatan Penerangan Malaysia.


Oleh itu jika anda seorang Ahli Fotografi tidak kira gred boleh menyertai kami. Satu laman Facebook telah saya bina dengan persetujuan ramai rakan. Tidak sampai sejam laman tersebut,Persatuan Fotografi Perkhidmatan Awam Seluruh Malaysia telah berjaya mengumpul 60 orang rakan FaceBook. Manakala dalam masa dua hari beberapa rakan telah memberi komen yang bernas untuk membantu membuat kertaskerja kepada Ceupacs.

Justeru, saya bagi pihak rakan-rakan lain mengharapkan jika ada pertemuan ketiga, {sebenarnya pertemuan pertama ialah pada 30 Januari 2012 di UUM Kuala Lumpur } akan lebih ramai  Jurufoto turut hadir.

Allah Lebih Sayangi Kita

  Hari ini saya menerima panggilan telefon dari dua orang hamba Allah. Seorang yang kehilangan suami yang jemput kembali ke Rahmatullah. All...