14 Mei 2011

Ibu ratu hatiku

Kisah 1:

"Bang...minta duit sikit.....". Saya menghulurkan sedikit wang kepada wanita itu dan saya pasti dia seorang wanita  yang kurang berakal. Namun pertemuan di masjid membuatkan saya berkata di dalam hati dia seorang hamba Allah yang baik.

"Anak dah tak ada...dia hisap dadah, sekarang polis jaga dia. Terima kasih Bang bagi duit ni. Mudah-mudahan Allah bagi rezeki murah esok ya....". Wanita pergi meninggalkan saya denga seribu pengertian.

Kisah 2: 

Ibu ini ketawa riang apabila membaca pesanan ringkas daripada anaknya mengucapkan selamat Hari Ibu. Wanita ini seorang isteri yang terpaksa melakukan apa saja tanpa ditemani suami. Walhal ketika mendaftar anak di sebuah kolej pun dia hanya pergi tanpa suami.

Kisah 3:

"Mak Cik sakit apa?" tanya saya kepada seorang wanita disebuah hospital ternama di Ibu Kota.
"Mak Cik sakit jiwa Nak....."

Saya tinggalkan dia dengan sedikit wang. Seperti kisah pertama tadi, wanita itu menyebut tentang doanya untuk murahkan rezeki saya.

Kisah 4:



Pada hal waktu itu terdapat banyak kereta lalu lalang ke arah UKM. Sambil meminta anak gadis saya mecatatkan nombor motosikal lelaki itu, dan saya menekan hond kereta. Namun langsung tidak diedahkan.Saya menghubungi polis untuk meminta bantuan dari segi keselamatan wanita tersebut.

Tidak lama kemudian lelaki tersebut meninggalkan wanita itu bersama anak perempuan yang berusia lebih kurang empat tahun. Perasaan simpati timbul apabila mengenangkan nasib wanita itu. Saya berhenti untuk mengetahui perkara yang sebenar.

Pada mulanya wanita itu tidak mahu bercerita namun akhirnya dia memberitahu suaminya meminjam duit Ah Long. Itu masalah keluarga yang saya tidak mahu bercerita panjang di sini.

Ketika saya sedang bertanya wanita itu, sebuah kereta berhenti. Di dalam kereta itu terdapat sepasang suami isteri yang mahu ke UKM kerana isterinya sedang membuat pengajian PhD di Fakulti Pendidikan.

Menurut mereka, apabila melihat seorang lelaki memukul wanita dengan topi keledar mereka berpusing balik untuk mengetahui perkara yang sebenar.

Saya mengambil keputusan menahan sebuah teksi dan menerang secara ringkas kepada pemandunya mengenai masalah wanita itu. Pemandu teksi, sudi membawa wanita itu dengan wang tambang saya jelaskan. Wanita itu menaiki teksi dengan sedikit sumbangan oleh suami pelajar tadi. Wanita itu pulang ke Sungai Buah dengan perasaan yang masih samar-samar kerana perangai suaminya malas bekerja dan asyik memeras keringat isteri sahaja.

Itulah drama pukul isteri yang sering saya lihat di kaca TV. Hari ini berlaku di depan mata. Anak saya mengeluh apabila saya mengatakan kalau nak cari calon suami berhati-hatilah.

10 Mei 2011

Apa yang kita harapkan

Ketika  tiba di Pantai Tanjung Gemok, Kuala Rompin mata saya kagum melihat Laut China Selatan yang luas. Ombak memukul pantai, angin menyapa muka saya dengan lembut. Ramai rakan-rakan peserta sedang bermain air laut. Keasyikan mereka langsung tidak menghiraukan kehadiran saya, mereka jauh lebih seratus meter dari pantai sedang asyik memukat ikan bersama-sama nelayan pantai yang mahir dengan laut.

Saya gemar dengan pantai di Laut China Selatan kerana pamandangannya yang luas, air bersih dan terhindar dari aktiviti laut yang membuatkan laut tercemar dengan minyak boat dan kapal.

Tanjung Gemok terletak berhampiran Kuala Rompin, Pahang menghala ke Mersing, Johor. Oleh kerana saya tiba hampir malam dan masih letih kerana memandu selama lima jam dari Bangi, maka tidak mengendahkan laut yang tidak menghasilkan Sunsite. Maklumlah Pantai Timur akan suram waktu senja kerana ketiadaan lembayung petangnya.

Keesokkan hari selepas solat Suboh saya ke pantai sekitar pukul 6.15 pagi. Hasrat untuk melihat matahari muncul di gigi air laut tercapai. Sebenarnya saya bukan keseorangan. Ramai-ramai rakan-rakan peserta kursus fotografi turun ke pantai. Oleh kerana saya datang lewat untuk mengendalikan kursus tersebut atas sebab tugasan penting di UKM maka pagi itu sempat menyampaikan sedikit panduan kepada rakan-rakan yang berada disekitar saya.

Saya keciwa akhirnya apabila matahari bersinar terik kelihatan sampah sarap begitu banyak di persisiran pantai. Banyaknya sampah persis Sungai Langat ketika hujan lebat. Sejauh mata memandang kelihatan sampah. Pantai yang indah dengan deruan ombak sebenarnya telah tercemar. Walaupun telah ada papan tanda yang dibuat oleh Persatuan Nelayan Kampung Jawa itu namun pantai  ini telah dinodai oleh manusia. Dimana silapnya.

Rata-rata rakan berbincang masalah ini. Kami kesal dengan keadaan ini. Tempat yang cantik dan menarik untuk dikunjungi telah membosankan saya.

Bayangkan kalau untuk dijadikan lokasi fotografi maka pantai ini pada hemat saya bukan selayaknya.

 Sepatutnya persatuan nelayan mengambil inisiatif membersihkan kawasan  ini dengan mengadakan gotong royong atau kalau pantai ini di bawah majlis daerah satu langkah yang positif  perlu diambil agar pantai ini tidak menjadi kawasan pembuangan sampah.

Misalnya saya telah ke Mersing pada hari Sabtu lepas dan  sudah ada usaha dilakukan oleh Majlis Perbandaran Mersing dengan membersihkan pantai agar menjadikan pantai itu selesa. Ketika saya ke Mersing pada tahun 2009 pantainya juga dicemari oleh sampah.

 Jika kita hendak menjadikan pantai sebagi lokasi pelancongan maka faktor kebersihan hendaklah dititikberatkan.













 
     Lihat vedio ringkas ini

09 Mei 2011

Nak jadi Jurufoto?


Semasa Profesor Dr Kamarudin M. Said merakam gambar di sekitar Taman Negeri Endau Rompin Sabtu lepas, saya melabuhkan tubuh di pangkin yang terdapat di kafeteria berhampiran Sungai Endau. Kemudian saya terlelap, kira-kira dalam lima minit kemudian saya tersedar dan mendengar En Razak seorang pemandu pelancong di taman tersebut bersembang dengan Haji Ismail Ibrahim, rakan setugas saya di Unit Foto, Penerbit UKM.

Fotografi mampu menceritakan erti kasih sayang ibu dan anak.

Saya tidak menyampuk perbualan mereka namun dari jauh En Razak berkata, kalau macam dia orang belum layak nak jadi Photographer. Photographer kena lasak Cikgu (bahasa panggilan kepada Haji Ismail), kata En Razak. baru masuk kawasan yang kurang mencabar dah tak tahan. merungut. Makanan lewat sampai dah bersungut. Kalau nak tau macamana orang putih buat kerja tanya budak saya tu, dua minggu dalam hutan tebal buat shooting. Ini baru macam ni dah bersungut.

Itulah hakikat yang hendak saya catatkan di coretan kali ini. Unit Latihan dengan kerjasama Unit Foto, Penerbit UKM sering menganjurkan bengkel fotografi. Setiap kali apabila penganjuran ini dibuat maka tempat-tempat seperti kawasan  belantara dan pergunungan adalah pilihan utama. Namun peserta tidak lah tinggal dalam kemah dan tidur tanpa kemudahan asas. Kami menyediakan kemudahan penginapan yang menarik namun tiada kemudahan bilik bertaraf 3 atau 5 bintang. Ada waktunya bilik chalet dimasuki nyamuk. Ada waktunya halaman chalet dihuni oleh ular kapak.

Inilah hakikatnya. Peserta bukan dari kalangan staff UKM yang berjawatan Jurufoto. Pada lazimnya bengkel fotografi tidak popular seperti bengkel-bengkel yang dianjurkan oleh pihak lain. Kami tidak menyediakan model-model yang cantik atau seksi.  Kami menyediakan kursus seumpama ini kerana kalau ingin menyertai kursus yang lebih menarik seperti perkahwinan, modeling sudah ada organinasi yang telah menganjurkannya di luar UKM. Kalau mereka ada masa dan modal sila sertai kursus-kursus tersebut.

Kami membawa kursus-kursus ala advance kerana matlamatnya selain mencurahkan ilmu fotografi, kami juga ingin membawa latihan ala motivasi ketahanan semangat. Harapan kami, apabila sudah berjaya menyertai kursus ini staff UKM akan balik dengan kekuatan semangat untuk bekerja sebagai Pembantu Tadbir, Juruteknik, Pensyarah dan sebagainya.

Fotografi mampu menaikkan semangat juang tetapi masih berperikemanusiaan


Disamping itu dengan bengkel yang kami anjurkan adalah diharapkan kemahiran fotografi boleh digunakan dalam tugas seharian. Ramai penyelidik yang menggunakan fotografi dalam tugasan mereka. Jadi kursus-kursus yang bermirip tugasann harian kami tekankan.

Bertugas sebagai jurufoto di jabatan kerajaan tidak sama dengan jawatan-jawatan lain dalam sektor awam. Ada waktunya memakai pakaian yang smart bertali leher dan berjeket. Ada ketikanya hanya berbaju T dan berseluar pendek di paya-paya, sungai dan laut. Kasut lasak yang berharga lebih seratus ringgit tidak layak dipakai, tapi mereka hanya memakai kasut getah yang hanya bernilai antara RM8 hingga RM12 sahaja.

Inilah hakikatnya. Kalau ada yang terkenal dikalangan orang-orang ternama itu mungkin kebetulan sahaja. Sebab ada rakan-rakan yang bukan Jurufoto pun masih dikenali oleh orang -orang seperti itu.

Fotografi dapat membawa erti belaian kasih seorang ayah


Oleh itu kalau terdapat iklan kursus yang ditawarkan maka lihat tajuknya terlebih dahulu. Kalau inginkan tilam empok berbatal gebu. Makan nasi berpinggankan yang ternama maka lupakan saja untuk menyertainya. Kami mahu apabila menyertai kursus-kursus ini  mereka akan melupai taraf dan kedudukan. Kami mahu fotogarfi akan menyatukan kita dalam satu pasukan. Sebab kami mahu fotografi menjadikan kita bersatu dalam satu kegilaan dan hilai tawa dan terlupa bahawa kita ada status dan perlu dihormati ketika berurusan ketika berada di kampus kelak!

Rezeki Tidak Salah Alamat

  Kisah ini terjadi 50 tahun dulu apabila seorang menantu ingin meminjam wang dari ibu mertuanya kerana hendak membeli tanah. Kata ibu mert...