26 November 2009

Dua minggu


Seminggu hanya ada tujuh hari dan enam malam. Itulah yang saya ingin beritahu mengenai seminggu yang saya lalui mulai 16-22 November dan 23-29. Rupa-rupanya sudah dua mingu saya meninggalkan pejabat secara rasmi.

16-21 Nov saya berada di Lata Jarom, 21 hingga 29 Nov saya berada di rumah sahaja. Jemu? saya tidak merasa jemu kerana selama seminggu telah berkesempatan mengemaskinikan blog, facebook, photoblog.

Cuma saya merasakan dan membayangkan saya seperti seorang orang pencen. Kerana tinggal di rumah tanpa urusan kerja di pejabat maka saya seperti orang pencen yang hanya menjadikan rumah sebagai perhentian dalam kehidupan ini.

Namun selama beberapa hari saya mengambil peluang bercuti ini bersama tiga puteri yang sedang bercuti. seorang orang bercuti akhir semester, seorang bercuti untuk mendapat tempat menjalankan latihan industerinya, manakala seorang sedang bercuti akhir semester sekolah dan menunggu keputusan PMRnya. Kesempatan ini dilakukan sebaik mungkin walaupun mereka sudah remaja, namun pengalaman bersama mereka ketika bayi dulu cukup menggamit nostalgia.

Saya memperolehi banyak faedah kerana peluang begini mungkin datang sekali setahun. Justeru saya mengambil peluang menjemput isteri ditempat kerjanya di kampus UKM Kuala Lumpur. Paling tidak saya dapat melihat KL setiap kali ke sana.

Melihat KL umpama melihat dunia. Kerana KL menjadi lokasi pelancong luar negara datang melancong. Terutamanya saya sengaja memandu kereta di jalan Sultan Ismail dan ke Bukit Bintang. KL banyak perubahan sejak saya mengenainya 33 tahun lalu.

Ada waktunya saya menjadi kekok memandu di beberapa lokasi di KL kerana sesetengahnya saya hampir 10 tahun tidak memandu di situ. Ada lokasinya sudah hampir 10 tahun saya tidak melihatnya. Kerana faktor masa dan kesibukan maka tidak semua di lokasi itu saya sempat pergi.

Seminggu di rumah menyaksikan saya mengurangkan stress. Saya tidak menjawab panggilan telefon pejabat. Malahan saya juga tidak menjawab telefon bimbit kerana urusan pejabat. Rupa-rupanya semua rakan-rakan pejabat memahami orang sedang bercuti tidak boleh diganggu. Malahan saya tidak menerima respon dalam Facebook. mungkin mereka juga bercuti, atau mereka kuatir saya akan bertanya "tak kerja ke asyik main FB". Saya tidak bimbang kerana di cacatan dinding ada tertulis "sedang bercuti".

Seminggu saya tidak bertemankan kamera kerana Dia direhat setelah bekerja keras di EXPDC Lata Jarom. Namun ada waktunya saya rindu dengan bunyi "Klik" kamera. Insyaalah minggu depan setelah cuti Hari Raya Aidil Adha tamat kamera akan bertugas semula.

Sempena Hari Raya Aidil Adha 1430/2009 saya ingin mengucapkan Selamat Menyambut Hari Raya Maaf Zahir dan Batin. Semoga pengorbanan yang kita lakukan akan diberkati Allah.

23 November 2009

Bertugas di Hutan Lata Jarom, Hulu Dong, Raub, Pahang pada 16-21hb November






Selama enam hari di Lata Jarom, saya meninggalkan
pakaian rasmi pejabat demi mencari sudut yang menarik untuk direkodkan.


Mulai 16 hingga 21hb November 2009 saya telah menyertai Ekspedisi Saintifik Lata Jarom, Raub Pahang (ESLJ).

Tugas terbaru saya kali agak mencabar kerana saya menjalankan ESLJ dalam keadaan hujan. Mengikut ramalan cuaca, hujan akan turun mulai malam Isnin (16 November) hingga hari Khamis 19 November ini. Ia menjadi kenyataan selama tiga hari kami terpaksa berdepan dengan hujan disusuli air sungai yang berarus kuat.

Selama 6 hari di sana saya telah dapat merakamkan gambar bersama-sama peserta ESLJ. Justeru, dibawah ini saya akan turunkan beberapa catatan untuk direnung bersama.


Lihat catatan yang berkaitan di Daud M. Zakaria

22 November 2009

Wang tabung

Seorang rakan saya telah minum di sebuah restoran. Kebiasaan restoran terdapat tabung derma kebajikan untuk mana-mana pertubuhan.

Apa yang menjadi persoalan ialah apabila rakan saya menceritakan bahawa ketika hendak membayar setelah selesai menjamu selera, pekedai itu telah membuka tabung tersebut untuk memperolehi wang kecil.

Timbul tandatanya kenapa harus dibuka tabung tersebut kalau hendak mendapatkan wang siling. Disini sudah tentu timbul jawapan bahawa apabila setiap pelanggan membayar dan memiliki wang lebih katakan lima puluh sen dan memasukkan ke dalam tabung tersebut. hasilnya katakan pelanggan mengeluarkan RM10 dan wang lebihan lima puluh sen sudah tentu pemilik restoran itu memperolehi laba.

Atau, pemilik restoran itu telah memecah amanah hasil kutipan dari tabun tersebut yang boleh dibuka pada bila-bila masa.

Allah Lebih Sayangi Kita

  Hari ini saya menerima panggilan telefon dari dua orang hamba Allah. Seorang yang kehilangan suami yang jemput kembali ke Rahmatullah. All...