08 Februari 2005

Berakhir sebuah kehidupan

Pengalaman selalunya mengajar kita erti sebuah kehidupan. Bermula 4 Disember 2004 telah mengukir satu lagi pengalaman baru buat saya.

Semasa isteri memberitahu saya emaknya jatuh di bilik air satu igauan telah menerjah ke benak saya. Isteri saya agak cemas kerana pesanan SMS dari adiknya mengatakan emaknya patah kaki. Saya telah mengulang membaca sekali lagi. Bukan kaki yang patah, tapi tangan emaknya yang patah

4 Disember 2004

Kami tiba di Segamat. Malam itu isteri saya tidur disebelah emaknya. Sampai pagi emaknya tidak selesa tidur kerana badannya yang besar menyulitkan tidurnya. Tangan emaknya sakit sekali.Dia tidak "koma" seperti kebiasaan berlaku pada orang seusianya (74 tahun) apabila terjatuh di bilik air.Syukur fikir saya.

Oleh kerana hari Isnin kena bertugas, petang Ahad kami pulang ke Bangi.

Bisik saya "pada diri saya"; semasa emak saya sakit Leukimia 13 tahun dulu isteri begitu setia menjaga emak saya, jadi masakan sekarang saya tidak boleh membalasnya?

Petang 18 Disember selepas selesai kerja kursus Ko-Korikulum kami bertolak ke Segamat. Tapi kali ini emak mertua saya kurang mengerang. Fikir saya, mungkin dia sudah kurang mengalami kesakitan. Menurut En. Arshad (Pusat Kesihatan UKM), jika pihak hospital hanya meletakkan kayu pada tangan ia cuma retak sahaja. Bukan patah!

Jam 6 petang sebelum kami balik ke Bangi, aku memegang tapak tangan ibu mertua sambil berkata, "Mak..., Raai nak balik ni,nanti bila ada masa Raai datang lagi yerr...?" Dia tidak menoleh seperti biasa. Aku menepuk-nepuk tapak tangan dia bagaikan menepuk tangan seorang anak kecil.

Dalam perjalanan isteriku berkata "kebetulan masa ada, walaupun jauh dapat juga jumpa emak. Minggu depan belum tentu lagi..."

"Ahh, kalau nak jumpa juga apa salahnya..." balasku. Isteri saya terdiam.

26 Disember 2004

Jam 8 pagi saya dan keluarga telah bertolak ke Segamat. Setiba di Segamat (rumah adik iparku), Ana (anak adik ipar saya) memberitahu "atuk demam hari ni".

Ana seorang anak yang baik.Cucu kesayangan emak mertua saya. Dia yang menguruskan Atuknya. Membersihkan badan dan bahagian "anggota penting". baru lepas SPM, dan telah tamat siri Program Latihan Khidmat Negara musim 2004. Mungkin hasil program PLKN menjadikan dia seorang cucu yang bertanggungjawab. Pada saya PLKN telah berjaya melahirkan seorang warga berguna. Paling tidak untuk seorang nenek seperti emak mertua saya!!!!! Saya harus "tabik" dengan Ana.

Emak mertua saya tidak mahu makan, minum dan makan ubat. Sampai petang isteri saya anak saudara dia menangis. Tapi emak mertuaku tidak menunjukkan sebarang reaksi. Kebetulan hari itu adik ipar saya ke Merlimau kerana jemputan kawin. Mungkin dia tidak terfikir kejadian tertentu akan berlaku pada emaknya.

Walaupun tanda-tanda nazak emak mertua saya sudah ada tapi saya masih belum rela untuk memberitahu sesiapa...Saya terfikir mungkinkah sudah tiba masanya.

26 Disember 2004

Segala-galanya mengukir sejarah. Emak mertua saya langsung tidak mahu bersuara. Jam 3 pagi saya bangun bersolat Hajat. Selepas itu saya membaca ayat-ayat yang menjadi amalan selama ini, Fatihah dan Ayat Kursi. Solat Subuh saya ke surau berjemaah dengan isteri. Kami minta Allah tentukan rahmatnya untuk emak mertua dan keluarga isteri saya.

Jam 10 pagi saya lihat emak mertua semakin tenat.Saya periksa tekanan darah dia, saya minta isteri letakkan air kat bibir dia. Kemudian saya berbisik pada emak mertua mohon maaf segala kesalahan anak menantunya. Tapi dia terus membisu.

Ahhh ini satu takdir Allah mungkin berlaku; fikir saya. Tanda-tanda kematian sudah banyak saya rasakan pada emak mertua. Kebetulan dalam ruangan soaljawab Dr. Amran Kasimin Mingguan Malaysia pada hari itu juga ada membicarakan tanda-tanda sakaratulmaut..Tapi itu kuasa Allah saya tak mahu meramal! Selepas itu saya membaca Surah Yassin

Jam 3.15 petang, sedang saya di kedai biras di Jalan Aji Segamat, isteri menelefon suruh balik tengok emaknya.

Sesampai aku di rumah adik ipar, aku periksa keadaan emak mertua, dan saya mengucapkan doa "Innalillah hiwainna Ilaihirojiuun"

Meraung Ana tidak boleh terima Atuk dia telah meninggal. Adik dan Kakak Iparku begitu. Aku berani mengesahkan kerana pengalaman aku menguruskan kematian hamba Allah bukanlah emak mertua ku orang pertama tapi sudah beberapa orang sebelum ini termasuk ayah,emak,ayah angkat dan emak angkat saya. Kali ini saya menguruskan seorang emak yang juga tidak membatalkan air sembahyang, Emak Mertua. Namun kerana Ana masih tidak percaya, saya buka kembali muka Atuk dia sehinggalah Ambulans tiba bersama Pembantu Perubatan mengesahkan kematian emak mertua saya.

Ana meraung masuk ke bilik aku terus mengawal perasaan dia. Dengan segelas air Ana berjaya dipujuk. Selang 3 minit dia meraung lagi sambil menghempas gelas!! Iman Ana perlu saya bendung. Dia menemui satu noktah akhir kehidupan Atuk. Dia kesal tak sempat memohon ampun. Bayangkan dia seorang cucu yang mengurus kencing berak Atuknya, oh Tuhan Maha Agung itulah cucu yang menjadi belaan Emak mertua saya dulu.

Fikir saya siapa boleh jadi seperti dia? Episod kehidupan seorang Nenek telah tamat!!

Namun saya kagum dengan isteri saya dia hanya kelihatan mempamerkan hidung yang merah saya. tidak meraung. Sebab telah saya tazkirah dari kematian emak saya lagi, jangan meratap kematian. Berdosa. Isteri saya sendiri akhirnya mengakui dia terasa bertuah kematian emaknya di sisinya. Sedangkan jika difikir logik kami antara anak menantu yang berada jauh di Bangi. Tapi kuasa Allah dia memberi rahmat untuk isteri saya.

27 Disember 2004

Sewaktu mengali kubur, sepupu isteriku Abang Zul memberitahu ramai yang mati di Aceh,Sri Langka, Phuket, dan Malaysia aku tidak menghiraukan langsung kerana semalaman aku tidak mendengar radio dan menonton TV.

Jam 5 petang selepas solat Asar, aku keluar ke Bandar Muar.Kelu lidahku apabila menatap akhbar yang masih tinggal sisa di kedai. Dua jenis akhbar aku beli. Tanjung Mas Muar yang tenang dengan Air Sungai Muar menjadi tempat aku menatap berita ombak Tsunami.

Air mata keluar tanpa dipaksa bila membaca berita seorang ayah kehilangan 5 anak ditelan ombak didepan mata!!Rumah ranap, semua harta benda ranap.

Ahhh dari 26 Disember hingga kini air mata tetap tergenang bila melihat anak yatim, isteri jadi janda, suami jadi duda.

"Ohhh amat dahsyat malapetaka Tsunami!!"

Namun harus kita ingat rahmat Allah tetap ada. Kita hidup masih datang membantu.

Bisik saya pada isteri, "(s....g) masih bertuah emak meninggal dalam sakit biasa. Allah ambil nyawanya dalam berbaring. Walau emak pergi, tapi kakak, abang,adik masih adik tempat bermanja. Mereka di Aceh, ada anak hilang Ibu, ada Ayah hilang Anak, ada Isteri hilang suami. Paling menyayat hati, anak ditelan arus didepan mata. Isteri ditelan arus tanpa dapat dibantu"

Pada saya kita harus bersedih, tetapi kita wajib membantu, kerana itu adalah Fardu Kifayah buat Umat Islam. Tiada yang kekal kecuali Allah.

*Alfatihah buat emak mertua saya; Hanifah bte Endut dan Mangsa-mangsa Tsunami (muslimin & muslimat) di mana saja. Mereka telah pergi yang tinggal kita perlu menyambung hidup untuk kehidupan dan keamanan sejagat.

Emak dan kita

Ogos 1991:

Doktor di sebuah klinik swasta meminta aku melihat mata emak. Dia kata mata mak saya putih dan tidak merah.Katanya dia akan membuat satu surat lampiran untuk diserahkan kepada Hospital Kajang.

Dengan pemanduan yang luar biasa tapi masih berhati-hati saya ke Hospital Kajang. Malam itu emak ditahan di Hospital Kajang. Esoknya 4 beg darah dimasukkan ke badan emak. Lusa emak dikelambukan. Kata Jururawat; emak awak kena Denggi Berdarah...!

Setiap hari aku dan isteri menjadikan Hospital Kajang sebagai rumah kedua. Tengahari pergi melawat emak petang selepas balik kerja juga begitu.

Esoknya bila aku sampai, kelambu yang digunakan untuk emak dah ditanggalkan. Jururawat kata emak saya perlu dibawa ke Institut Penyelidikan Perubatan di KL (IMR) untuk mengambil air tulang belakang.

Aku jadi risau. Ramai kawan-kawan yang pernah bekerja di bidang perubatan aku buat rujukan.Kata Kak Mimi isteri temanku, kalau setakat ambil kat tulang punggong tak serius sangat. Akhirnya aku faham. Jururawat dah mula ugut aku kerana masih belum menurunkan tanda tangan untuk membenarkan emak aku dibawa ke IMR.

Selang seminggu aku menerima keputusan bahawa emak mengidap Leukimia. Bagiai nak runtuh langit. Penyakit kronik rupanya yang sedang dialami oleh emak.Aku reda dengan "anugerah Allah". Emak dipindahkan ke Hospital Kuala Lumpur (HKL).

Bermulalah aku dan isteri menjadikan HKL sebagai rumah kedua selepas Hospital Kajang. Jika anda yang pernah mengalami masalah ini kita boleh merasakan betapa hebatnya dugaan Allah. Di sini kita akan belajar mengenal erti nikmatnya badan yang sihat. bak kata pepatah sakit tangan kanan tangan kiri merasa jua. Emak sakit aku juga merasainya. Emak tidak tahu dia sakit apa. Dia juga tidak pernah bertanya apa sakitnya. Kalau aku beritahu pun dia tidak akan tahu jenis penyakitnya (Leukimia).

Emak cuma tahu dia ada kesan lebam di badan. Katanya dia kena hisap oleh "pelesit". Aku kata bukan. Kalau sesetengah orang sudah tentu sudah jumpa bomoh. Ini sudah tentu menuju ke jalan kurafat!

Acap kali ke HKL 2 atau 3 beg darah akan dimasukkan ke badan emak. Mujurlah aku merupakan penderma darah untuk HKL jadi soal menganti darah tidak timbul. Sejarah aku terus menderma darah sehingga hari ini adalah atas simpati aku kepada orang-orang yang mengidap Leukimia, Hemofelia dan seumpamanya.

Anda yang mungkin pernah berada dalam situasi aku tentu faham masalah orang-orang berpenyakit Leukimia. Mereka mudah marah,letih dan lesu. Makan tidak berselera. Kesan pada badannya pula; rambut gugur dan beruban tiba-tiba, muka pucat,kesan lebam di badan. Demam berterusan hingga 3 minggu.

Hampir empat bulan kami ulang alik ke HKL. Semasa berulang alik itulah aku menghadapi trauma kerana semua pesakit yang berada di kawasan bilik doktor adalah pengidap Leukimia.

Seorang tu Leftenan beranak dua. Usia sekitar 30an masa tu (1991). Dia semacam putus asa. Seorang lagi lelaki melayu, dia kata bila masuk darah baru ke badan, badannya tidak selesa. Maklumlah bukan darah sendiri; katanya.

Menceritakan pengalaman ini bukan bermakna untuk mendakwa aku seorang sahaja mengalami masalah yang berat, anda mungkin pernah demikian. Malah ada seorang yang saya kenali, anaknya lagi teruk mengidap Leukimia. Apa yang penting dalam kisah ini ialah jika ibu,ayah,anak, isteri mengidap sebarang penyakit, sebenarnya kita sendiri akan merasai azanya.

Saudara/i jika sedang mengalami tekanan begini, ingatlah pada Allah. Dekatkan diri dengan Allah. Jikalau yang sakit itu ibu/ayah mertua, bantulah beri sokongan pada suami/isteri anda. Mereka pasti dalam tekanan.Banyak berlaku jika kita biarkan saja akan berlaku pergolakan rumahtangga. Saya berterima kasih kepada isteri yang sama-sama merasai azab ini.

Semasa emak sakit saya rasakan itu dugaan paling hebat.Masih saya ingat sewaktu Dr.Puru (nama penuh lupa) pakar berbangsa India bercuti kerana Depavali, Dr.Jamelah merupakan orang terakhir merawat emak. Saya bertanya beliau ada apa-apa ubat yang boleh meredakan penyakit emak? Beliau dan Jururawat memberitahu ada, tapi faktor umur menyebabkan emak saya tidak boleh diberikan ubat tersebut.

Duniaku gelap. Inilah nilai seorang manusia. Aku pasrah.

19 November 1991

Hujan diluar cukup lebat, kilat sabung menyabung. Emak makin lemah. Atas pesan doktor aku mengajak Nasir jiranku memandu untuk membawa emak ke HKL. Kata Nasir, hujan lebat KL "jem". Nasir petang itu menjadi pemandu kecemasanku. Entah mengapa di pertengahan jalan, aku minta Nasir bawa emak ke Hospital Kajang.

Kebetulan di hospital Kajang doktor India juga dengan dibantu Jururawat melayu. Emak koma, emak nazak,emak berperang dengan ajalnya. Jururawat meminta aku mengambil air dan basahkan bibir emak. Kalimah Syahdah sejak dari dalam kereta tak putus-putus aku bisikkan ke telinga emak

Doktor mengambil Defibrillatoralat  (terima kasih Emma Azimah yang memberitahu nama alat ini). Terangkat dada emak. "Ahhhh....Allah huakbarr". Selalu adegan itu aku tonton di TV. Kini berlaku di depan mata. Doktor mengelengkan kepala. Jururawat tenang."Dia sudah meninggal..."

Allah maha kaya. Rahmatnya tetap diturunkan untukku. Aku tidak menangis sepanjang hari pengkebumian emak. Benar seperti kataku pada emak "saya akan merawat emak sehingga akhir hayat, kerana saya tidak mahu menyesal di hari kematian mak akibat gagal berusaha merawat emak. Janji Allah kalau mak mati saya tidak akan mengalirkan air mata.

Namun hati mana boleh bertahan, badan mana boleh bertahan. Aku hampir pengsan selepas Imam habis membaca Talkin. Ketika Imam bangun, rakan-rakan bangun. Tinggal aku di hujung kepala emak (pusara) sambil membaca Fatihah dan doa.

Ketika bangun, aku hampir pengsan. Kerana menurut kitab-kitab yang pernah dibaca oleh Ustaz-ustaz dan buku-buku yang pernah aku baca, dua malaikat telah datang memberi salam pada si mati.

Aku menjadi insaf, jasad dan roh emak telah aku serahkan kepada Allah. Dia hanya meminjamkan seorang Ibu buatku untuk melahirkan anak seperti aku. Aku hanya mampu berdoa selagi umur  masih ada.

Jika istilah Anak Yatim Piatu adalah untuk anda, anda bertuah kerana istilah itu akan menguatkan semangat anda. Kerana saya pernah menjadi Anak Yatim sejak berusia 11 tahun (1969). Jika telah datang di hadapan anda seorang Anak Yatim Piatu, anda bertuah kerana ia memberi peluang untuk anda bersedekah dengan pahala yang amat tinggi.

Al-Fatihah  untuk ibu saya, Puteh benti Mat di pusara Kampung Dato Abu Bakar Baginda.

*Al Fatihah buat Bonda; Putih bte Mat di Pusara Kampung Dato Abu Bakar Baginda, Kajang.....Amin.

Rezeki Tidak Salah Alamat

  Kisah ini terjadi 50 tahun dulu apabila seorang menantu ingin meminjam wang dari ibu mertuanya kerana hendak membeli tanah. Kata ibu mert...