22 Julai 2018

Tsunami di Aceh: Di mana Rahmat

Ketika hendak bermusafir ke Kuala Lumpur, ustaz Abdullah dipertemukan dengan anak lelaki bernama Rahmat di Medan. Rahmat keseorangan.

"Ustaz, ambil anak ini dan bawa balik ke Aceh. Anak Tsunami yang tiada ibu ayah lagi", kata seorang lelaki kepada ustaz Abdullah.

Ustaz tidak terus bawa balik tetapi untuk memastikan budak lelaki itu beliau membuat beberapa pengecapan dengan bercakap bahasa Aceh, tanya tempat asalnya di Aceh. Setelah semua soalan berjaya dijawab maka ustaz meminta sahabatnya mengambil anak itu dibawa balik ke Aceh.

Rumah anak-anak yatim yang diusahkan oleh ustaz Abdullah


Ustaz Abdullah (tengah) bersama-sama dua orang tetamunya
dari Malaysia berada di bahagian atas rumah anak-anak yatim
yang telah siap hampir 90%..

Rahmat memberitahu bahawa dia bawa ke Medan oleh satu kumpulan menaiki helikopter. Ramai katanya. Mungkin dengan hasrat untuk menyelamat anak-anak yatim ini setelah terpisah dari ibu ayah mereka. Tetapi ustaz Abdullah berfikir jauh dari itu bahawa bagaimana akidah mereka selepas itu?

Rahmat dipelihara dengan rapi seperti anak-anak yatim yang lain. Makan minum diberi dengan sempurna. Rahmat diasuh dengan kehidupan muslim. Solat berjemaah, membaca Al Quran.

 Tidak semua usaha ustaz Abdullah berjaya apabila suatu hari Rahmat hilang dengan meninggalkan nota "Saya gagal menjadi manusia yang ustaz harapkan. Saya keluar mencari kehidupan sendiri di luar" begitulah lebih kurang nota yang ditinggalkan.

Nada keciwa ustaz nampak sekali apabila menceritakan kisah ini. Kata ustaz mungkin dia sudah selesa dengan budaya hidup sebagai peminta sedekah atau sudah diorentasi agar tidak selesa menjadi seorang muslim maka Rahmat keluar dari jagaan rumah anak-anak yatim. Kita berdoa agar Rahmat masih seorang muslim walaupun tidak meneruskan kehidupan sempurna.

Inilah antara usaha sekumpulan dermawan yang membantu Rumah Anak-Anak Yatim Sri Alain Banda Aceh agar anak-anak ini masih kekal sebagai muslim.




2 ulasan:

  1. En Raai, tentang Rahmat, lelaki yang berpesan kepada Ustaz Abdullah bernama Cikgu Mukhlis.

    BalasPadam

Galeri

Awas! Keretapi nak melintas.

Pernah naik keretapi? Keretapi cara lama yang memenatkan! Mungkin itu ungkapan yang pernah kita dengar. Sebelum tahun 1995 tidak semua ora...